Adsme

Lahiran

     


Ceritanya kemaren habis chit-chat sama temen SD yang lagi hamil. Dia nyeritain tentang kehamilannya dari mulai kerjaannya yang bikin dia stres akhirnya harus resign sampe acara ngidam dan keinginannya nanti saat melahirkan. Dia pengen melahirkan dengan proses operasi.

     Aku kira banyak orang yang punya keinginan untuk bisa melahirkan normal. Eh, ternyata nggak semua orang mendambakan hal itu. Kayak temen SD ku ini, karna banyak banget orang yang ada disekitarnya cerita tentang drama melahirkan normal. Jadi dia memutuskan untuk melakukan operasi caesar aja. Bukan karna milih tanggal lahiran atau apa. Tapi banyak dari temen-temennya menceritakan hal yang mengerikan. Parahnya lagi ada yang sampe pengen steril gara-gara takut melahirkan lagi.

     Kalo aku, emang sejak sebelum hamil pengen banget melahirkan normal. Jadi selama hamil, sering ngajak ngobrol baby buat dukung ibunya melahirkan normal. Well, anakku lahir secara normal. Nggak lama ngerasain sakit. Cepet banget lahirannya. Sesuai banget sama semua pembicaraanku sama si bayi selama dalam perut.

     Pengalaman pertamaku, hamil dan melahirkan. Awalnya sempet khawatir pas udah mau lahiran. Diukur deh tuh perutku, kata bu bidan sih aku harus siap-siap dirujuk ke RS karna perutku kecil. Kemungkinan bayinya dibawah 2.5kg. Sedihnya kumat. Sambil ngelus-ngelus bayi di dalem perut, aku bilang : "nak, bantu ibu ya nak. Adek lahir 2.6kg aja ibu udah seneng banget. Yang penting jangan sampe di taruh inkubator"

     Nggak lama setelah ngomong gitu, perut udah mulai mules-mules. Dan keluarlah bayi perempuan seberat 3.6kg dengan tangisan yang menghebohkan ruang bersalin. Gimana udah seneng banget? Bahagia buuuuanget. Seneng banget bisa lahiran normal, karna emang takut banget sama operasi. Tapi nggak semua orang pengen lahiran normal.

     Aku rasa lahiran pake operasi udah nggak ditakutin sama orang-orang. Mereka bisa memilih normal atau operasi. Jadi apapun pilihan para ibu-ibu, itu hal terbaik yang bisa ia berikan untuk bayi dan dirinya sendiri.

     Yuk, kita buka pikiran kita untuk mendukung apapun pilihan para ibu yang akan melahirkan.

You don't become what you want, you become what you believe

Comments

Popular Posts

Sweet