Me Time

    

     Hidup itu perlu dinikmati, betul?
Iyap, rutinitas sebagai ibu baru yang harus mengurus rumah dan anak setiap hari rasanya kenyang dan pengen minum. Untuk menyegarkan diri. Kali ini aku menulis bukan karna bosan dengan pekerjaan baruku sebagai ibu. Tapi aku mau share ceritaku tentang "me time".

     Duh, siapapun butuh me time apalagi ibu baru. Kalo kata orang sih biar nggak baby blues. Beberapa hari ini rasanya sumpek pengen marah aja bawaannya. Udah cuaca Jogja ini tak bersahabat, panasnya berasa kayak kepiting rebus. Rasanya masuk kulkas adalah salah satu cara yang paling mudah untuk mendinginkan otak dan tubuh. Pokoknya beberapa hari pengen marah bawaannya karna saking sumpeknya. Botol depan bisa dimarahi "ini apa sih botol ada disini!" (Padahal udah jelas aku yang naruh sendiri), "apa sih ini kok ada kursi disini" kalo diterusin, rumah tetangga bisa disalahin juga kali ya "siapa sih bangun rumah disini". Mungkin ada yang pernah ngalamin kayak aku?


     Akhirnya karna udah beberapa hari terakhir aku marah-marah nggak jelas, semuanya aku blame. Suami akhirnya gemes juga kali ya, sampe suamiku kesel. Ditanyalah alasan kenapa aku marah-marah, tapi aku masih kekeuh kalo aku nggak lagi marah. Akhirnya dia nyebutin semua hal yang aku marahin selama beberapa hari ini. Tetep aja nggak mau ngaku. Akhirnya suamiku ngecek HP, email, sosmed dsb. Dia tak menemukan ada yang salah dari HPku. Giliran udah hening. Dia mendekat tanya pelan-pelan dari hati ke hati.


     Terjawab pertanyaan besarnya. Ternyata aku butuh me time. Aku jelaskan betapa aku membutuhkan itu. Diapun menawarkan untuk weekend aku bermain sama teman-temanku, sekedar nonton ke bioskop, ngemall dsb. Tapi me time mandi bisa luluran, nggak keburu-buru, bisa baca buku yang aku pengen baca udah termasuk hiburanku.


     Diapun menjelaskan bahwa me time ku itu perlu diprioritaskan, bukan dikesampingkan. Dia menyarankan untuk tidak terlalu lelah membereskan rumah. Karna rumah bersih tidak berarti buat dia dan anakku kalo aku marah-marah karna kelelahkan beberes rumah. Suamiku pun berkata bahwa menjadi ibu rumah tangga itu pekerjaan yang sulit. Bahkan tak semua ibu mau jadi ibu rumah tangga. Banyak yang merasa pekerjaan jadi ibu rumah tangga itu 24 jam non stop tanpa gaji. Jadi dia sangat menghargai pekerjaanku meski kadang masih ada yang belum beres dirumah.


     Kalo ibu capek, gausah masak sayang. Mending kita beli aja. Yang penting ibu banyak istirahat. Kalo lelah karna cucian banyak, kita bisa bawa ke laundry. Yang penting ibu bisa istirahat dan punya waktu banyak buat si baby.


😍duh meleleh aku. Suamiku bukan orang yang suka kasih kejutan, bawain bunga dsb tapi dia mengerti aku dan mengasihiku lebih dari sebuah kejutan. Semoga para ibu diluaran sana mendapatkan "me time" nya

Comments

Popular Posts