Adsme

Drama Korea


Kali ini aku mau bahas tentang "drama korea". Nah sebenernya drama korea itu nggak aku banget. Bahkan pas SMK aja aku pemilih banget untuk soal asupan mata. Lebih milih bisnis dan politik. Duh berat banget kan ya, padahal waktu itu jurusanku "kimia industri" gimana nggak nyambung kan ya.

Jadi tahun 2014 aku udah mengumpulkan niat berangkat ambil beasiswa ke Cina. Karna dulu pas kecil sering banget denger guruku "kejarlah ilmu sampai ke negeri Cina" kan jadi penasaran sama Cina. Udah niat banget sampe belajar bahasa mandari sama guru mandarin di sekolah tempat aku ngajar. Eh ternyata nggak bisa berangkat tahun itu, lagi berduka karna bapakku meninggal. Lalu 2015 ada tawaran ke Korea Selatan. Ah masih nggak minat, apply beasiswa aja ogah-ogahan. Eh, ndilalah keterima beasiswa di Korea Selatan. Kecelakaan yang membawa berkah. Akhirnya 2016 aku memutuskan untuk berangkat ke Korea.

Di Korea, disana tuh aku nggak tau apa-apa, nggak suka k-pop bahkan k-drama. Bahkan pernah ketemu artis di area kampus. Aku cuma nyapa dia aja "have a nice day" nggak minta foto atau tanda tangan. Parah banget kan. Meski sebelumnya di Indonesia pernah nonton drakor tapi nggak addict lah, cuma sekedar nonton aja. Nah terus balik ke Indonesia, eh jadi suka sama drakor. Tapi tetep pemilih sih. Model kayak pinochio, doctors, yongpal, suits. Ah pokoknya yang begitu lah.

Menurutku drakor itu bagus sih, kebanyakan episodenya nggak banyak. Cukup 16-20 eps, meski ada pula yang sampe puluhan tembus ratusan eps seperti Dae Jang Geum. Tapi isinya cukup berbobot, selalu ada nilai yang bisa kita petik. Bagusnya lagi drakor dibuat dari beragam latar belakang pekerjaan. Jadi mereka bisa mengedukasi lewat sebuah drama. Lagian bisa buat cuci mata liat yang bening-bening. Cuma ya pasti ada minusnya kan ya, kayak alur cerita yang mudah ditebak.

Semoga ya kedepannya Indonesia bisa bikin drama yang nggak cuma anak sekolahan, kerja kantoran nggak jelas itu. Apalagi drama yang isinya benci membenci rasanya nggak pernah kelar. Belum lagi drama khayal yang dari judulnya aja bikin geli. Apa itu selera orang Indonesia pada umumnya atau memang drama yang dipaksakan untuk jadi kesukaan orang Indonesia. Emang butuh proses panjang sih. Riset untuk bikin drama itu panjang banget, jadi mereka nggak asal comot skenario. Dulu sempet diceritain sama profesorku di Seoul, beliau juga bekerja di SBS TV. Keren kan ya. Banget. Jadi aku banyak belajar tentang media dan pertelevisian dari beliau. Lumayan bisa sering mondar mandir di kantor SBS TV, cuci mata ketemu artis yang mau tanda tangan kontrak.




Comments

Popular Posts

Sweet