Adsme

Kehidupan Rumah Tangga



Kehidupan rumah tangga adalah hal baru buatku. Dulu aku cuma ngerti yang namanya ibu cuma repot ngurusin dapur dan anak. Ternyata nggak semudah itu ya. Karna baru ngerasain sendiri. Mulai dari menyatukan pikiran dan pendapat dengan pasangan, memilih menu makanan, kapan berlibur, tentang pilihan sekolah si kecil, mau beli rumah dimana, mau kerja sampingan apa dan masih banyak lagi yang harus dipikirin.

Nah, kali ini aku mau sharing tentang keinginanku dahulu sebelum menikah versus kenyataan. Jadi ini semacam gambaran ya girls buat yang belum menikah. Dari mulai pengen bisa weekend bareng suami dengan bersih-bersih halaman rumah bersama yang terlihat harmonis ternyata itu semua indahnya hanya di awal. Jadi dulu pas awalan nikah begitu, weekend berkebun, sampe panen cabe, tomat dan bayam segala. Tapi setelah 5 bulan pernikahan itu semua buyar. Lalu pengen banget rumah tetep bersih meski punya baby. Pengen ketawa aja kalo inget. Kalo kamar udah dibersihin baby pindah main di kamar, nah yang bikin kotor itu bukan mainan baby tapi karna anak gadisku nggak mau ditinggal. Jadilah semua aktivitas aku kerjain dikamar dari mulai makan, nyuapin dia, sampe mainan. Jadi begitu awal mula berantakan.

Zaman modern gini nyuci udah banyak yang pake mesin cuci kan ya. Awalan nikah belum punya mesin cuci, jadi pas hamil 4 bulan baru beli mesin cuci. Niatnya biar hemat karna capek ngucek sekalian investasi juga biar kalo pas punya baby nggak terlalu berat nyucinya. Eh ternyata pas punya baby tetep aja ngucek, ada bekas susu sampe noda makanan. Yang namanya cucian nggak pernah ada habisnya. Pas masih hamil, pengen tetep masak sendiri karna suami prefer bawa bekal dari rumah. Selain ngirit juga nggak perlu lama antri beli makanan. Tapi apalah daya, yang kubisa sekarang hanyalah masak nasi dan goreng lauk, sayurnya beli. Ini jauh lebih praktis sih karna nggak perlu ngupas sayur, motong motong bumbu.

Duh betapa rajinnya aku dulu pas waktu masih single, bangun tidur cuci muka sikat gigi, keramas, beres-beres kamar, masak, berangkat kerja, ngelesin 2 murid, kuliah, nongkrong, pulang, cuci baju sampe diulang lagi rasanya nggak pernah capek. Awalan punya baby aku sempet stres karna pengen rumah tetep rapih, bisa masak makanan favorite suami, bisa banyak "me time" lebih lagi kalo bisa memulai kembali usaha. Akhirnya aku buang semua keinginan rumah rapih, masak, me time. Fokusku sekarang ke anakku yang masih 7 bulan ini. Golden age nya dia nggak akan terulang. Akupun banyak bersyukur punya suami yang nggak banyak menuntut rumah harus bersih, makan harus masakan rumah, dsb. Dia juga memprioritaskan anak. Jadi ya, kita berusaha menikmati masa-masa ini. Karna akan ada saatnya kita merindukan hari ini

Semoga ini cukup memberi gambaran teruntuk para single yang akan berkeluarga dan hidup mandiri (tanpa bantuan kerabat dan orang tua).

Just be happy with what you have

Comments

Popular Posts

Sweet