Tips belanja di Olshop



Wah kalo udah akhir bulan gini berasa di
zaman perjuangan tapi ingin segera merdeka. Begitu pula kita kalo pas lagi bokek, rasanya ingin segera melewati masa masa sulit ini dan segera berbelanja di awal bulan. Kayaknya kita perlu memanfaatkan masa ini untuk menyusun daftar belanja. Karna kalo pas nggak ada uang pasti kita lebih bijaksana dan hati-hati saat berbelanja. Betul, betul, betul?

Dulu aku paling anti beli di olshop karna nggak bisa nyentuh barangnya secara langsung. Takut nggak bisa balikin barang yg rusak karna proses packing dari olshopnya. Kalo pas dulu tinggal di Seoul apa apa pasti olshop (G-market) selain murah, praktis juga aku nggak perlu repot angkat barang. Apalagi barang berat kayak softener, detergent, beras, handbody, shampoo, sabun. Enaknya kalo di G-market juga murah, bisa patungan sama temen sekamar. Kalo di Indonesia aku cuma pernah beli sesekali tapi pelayanannya kurang memuaskan sekitar tahun 2011-2014. Baru baru ini aku berkawan dengan TOKOPEDIA (bukan endorsement).

Sederhana banget kenapa aku pilih tokopedia. Pertama karna warna hijau (warna kesukaan aku). Kedua karna disana apa aja lengkap mau bayar listrik, pdam, beli tiket pesawat, tiket kereta sampe perkakas rumah tangga yang aku butuhin ada semua. Ketiga karna selalu ada cashback, jadi bisa dimanfaatin buat beli barang lainnya. Keempat ada gratis ongkirnya. Nah enak kan ya. Makin dimudahkan kehidupan kita dalam hal berbelanja. Tapi kadang kita suka menutup mata dan percaya gitu aja ke olshop kalo udah percaya. Contohnya nih aku sendiri, kalo udah belanja di olshop udah males banget mau ngecek di swalayan. Padahal itu juga nggak baik. Pernah nih aku beli tali jemuran portable di olshop 20k. Eh ternyata pas aku ngecek di Mirota Kampus (swalayan terkenal di Jogja) harganya cuma 11k. Rugi bandar 9k, padahal duit segitu bisa buat beli sabun cuci rentengan udah dapet 10 biji. Maklum ya, jiwa emak emaknya semakin terlihat kalo soal belanja. Karna pengalaman itu akhirnya aku sudah mencoba beragam cara untuk hidup hemat, praktis dan bijaksana soal belanja.

Pertama, kalo pas tanggal tua begini perlu banget daftar belanja dan anggarannya. Maka segeralah menyusun. Ketika aja di note handphone.

Kedua, mulai check semua olshop (beri tanda ♥) untuk barang yang akan dibeli bulan depan.

Ketiga, ngecek harga sambil beli minuman aja di swalayan gede juga nggak ada yang ngelarang. Jangan lupa catet semua di handphone karna nggak semua swalayan mengijinkan kita untuk memotret barangnya.

Keempat, pertimbangkan selisih harga belanjaan.

Kelima, harus berhati-hati pas beli produk baju, jaket, kerudung, sepatu di olshop. Karna nggak semua olshop memiliki garansi pengembalian kalo barang rusak atau cacat. Sebisa mungkin beli di toko aja. Kecuali olshopnya udah langganan dan trusted.

Keenam, kalo kalian suka instagraman jangan mudah percaya sama produk endorsement dari selebgram atau artis. Perlu di cek kembali reviewnya di olshop.

Ketujuh, manfaatkan promo, gratis ongkir dan cashback dari olshop.

Kedelapan, belilah sesuai kebutuhan. Jangan karna murah beli 3, lalu memborong belanjaan yang nantinya nggak akan terpakai. Tawarkan ke teman terlebih dahulu, supaya bisa meringankan biaya ongkir dan dapat harga lebih murah.

Sekian tips dariku untuk kalian yang suka belanja di online shop. Sebanyak apapun uang yang kita punya, tetap harus bijaksana dalam membeli barang. Karna mungkin ada yang sedang menabung untuk membeli barang yang kita beli kebanyakan.

Comments

Popular Posts