Adsme

Menjajal Empat Musim


Mungkin kita yang di Indonesia pengen 
banget ngerasain salju, bisa bermain bola bola salju, menikmati musim semi dengan bunga-bunga sakura bermekaran, menanti datangnya musim gugur yang terasa romantis. Percaya, itu bayanganku dulu waktu belum pernah merasakannya sendiri. Lalu berangkatkan aku ke Seoul, mengambil kesempatan untuk menjawab rasa penasaranku tentang sebuah ilmu.

Pertama kali tiba di Seoul, Korea selatan pas musim dingin. Musim yang awalnya indah buatku, tapi tidak buat sebagian besar orang disana. Karna salju jalanan jadi licin, kemana-mana harus pakai pakaian double, kaos kaki double dan handwarmer. Belum lagi harus pake sarung tangan dan penutup telinga. Kebayang nggak kalo kebelet pipis ngelepasnya gimana. Kekonyolan pertama kali yang aku lakukan pas musim salju adalah tidak mengeringkan rambut dengan hairdryer. Kebayang kan kayak gimana? Diajak makan siang, pas bangun kesiangan karna jetlag, kecapekan di pesawat dan transit di Malaysia yang lumayan lama.

Ini foto pertama kali aku mau berangkat kuliah.

Setelah musim dingin yang menusuk pepohonan, akhirnya bertemu dengan musim semi. Kalo di Indonesia rasanya biasa aja sih, soalnya bunga-bunga bermekaran setiap hari nggak perlu nunggu musim. Musim semi, musim yang paling enak untuk dipake jalan-jalan menikmati pinky Seoul, karna dimana-mana serba pink. Tapi yang bersemi nggak cuma bunga sakura aja. Ada beberapa bunga lainnya, yang aku nggak tau namanya.

Foto berempat dengan temanku dari Turki, Norwegia dan Korea Selatan.

Awal musim semi, aku banyak direpotkan dengan tugas yang bejibun dan project semesteran yang nggak kelar-kelar. Jadi dimusim ini banyak banget acara ketemu profesor dan makan-makan, termasuk barbecue an.

Korean barbecue

Setelah masa ujian selesai, ini dia musim yang menggemaskan buatku, summer. Karna lebih hot dari Indonesia. Suhunya bisa tembus 40°C. Kebayang kan rasanya kayak pengen makan es krim terus. Cuma entah kenapa panasnya itu nggak nyelekit kayak di Indonesia. Meski summer, masih bisa menikmati perjalanan. Mungkin karna mayoritas pake AC jadi memang kemana-mana berasa nyaman. Jalanpun juga masih adem karna banyak gedung yang tinggi, cukup menutupi sinar matahari. Biasanya aku menghabiskan waktu di sungai han.


Betah banget nongkrong disini sampe malem, piknik kecil-kecilan makan ayam goreng, kentang, pizza, minum cola dingin. Ah aku ingin mencobanya sama pak suami.

Summer rasanya terlalu cepat, mungkin karna terkesan biasa aja sih buat aku. Karna di Indonesia juga sekitar 6 bulan kita merasakan summer. Belum lagi kalo musim kemarau panjang. Jemuran bisa jadi  keripik.

Tibalah saat musim gugur. Musim panen dan membuat kimchi. Ada festival panen dan membuat kimchi. Wah sepertinya kalian wajib berkunjung ke Korea di musim ini sekitar akhir Oktober sampe pertengahan November. Karna dedaunan sedang berubah warna. Musim ini juga paling enak buat dipake jalan-jalan karna anginnya semilir dibarengi dengan jatuhnya dedaunan. 

Keliatan cantik 3 warna daun yang ada difoto ini.


Menyewa sepeda tandem Seoul Forest

Nggak mahal kok untuk bisa menyewa sepeda ini cukup 3000₩ untuk 2 jam penggunaan. Mungkin kalo dirupiahkan sekitar 30.000. Nggak beda jauh dengan persewaan sepeda tandem di Candi Borobudur, Jawa Tengah. Syaratnya juga mudah cukup tinggalkan passport untuk menyewa di Seoul forest.

Jadi begitu empat musim yang kulalui selama di Korea selatan. Semoga bisa jadi referensi kalian jika ingin berkunjung ke Korea Selatan.


Just like season, people change

Comments

  1. Pengalaman tak terlupakan ya bisa kuliah di luar negeri walaupun hanya sbentar, pasti pengen kesana lagi ya kan mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pengen balik kesana buat menikmati suasana jaman kuliah

      Delete
  2. Waaaah pengen banget bisa jalan-jalan ke korea apalagi kalau ada rejeki buat menetap lama untuk kuliah.
    Selama ini baru bisa ngunjungi tempat2 ala korea aja biar ga penasaran hihihi... berapa lama mbak tinggal di korea?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Semoga ya mbak. Kudoakan bisa kesana. Mending kursus bahasa aja disana. Biayanya sih sekitar 12jt/ semester. Kalo rajin masuk kelas tanpa telat biasanya ada cashback 25% tergantung kampusnya juga sih. Lumayan kan. Biaya hidup sekitar 6jt/bulan. Itu udah lebih lebih bisa nabung. Wajib dicoba.

      Delete
    2. wah kalau rajin masuk bisa dapet cashback? enaaak banget baru tau ada model begitu.
      makasih ya mbak infonyaaaa

      Delete
    3. Ada donk. Kalo dikampusku dulu IPK 3.7-4.5 (dapet potongan biaya kuliah 100%), 3.5-3.6 (potongan 50%).

      Jadi kalo di Indonesia IPK maks 4. Disana ada yg 4 ada yg 4.5 (3.7 aja udah slamet). Bisa edan kalo harus bayar duit kuliah.

      Delete

Post a Comment

Popular Posts

Sweet