Ambisi Orang Tua

Malem yang syahduu ditemani rintik hujan, aku dan suami lagi ngobrol tentang topik hangat. Sehangat berpelukan bertiga sama suami dan anak. Tentang orang tua yang sibuk mengerjakan PR anaknya.


Fenomena ambisi orang tua yang terjadi sekarang ada dua. Pertama, orang tua berlomba lomba mengirimkan anak mereka ke bimbingan belajar populer. Kedua, mereka ikut serta dalam mengerjakan PR bahkan mendominasi. Yang sekolah siapa, yang ribet siapa. Mungkin orang tua rindu kerja kerasnya dinilai oleh guru. Ya sekarang kan nilai akademis nggak bisa dianggep sepele, jadi ya orang tua harus ikut serta dalam pengerjaan PR [begitu pembelaannya]. Kalo mau kuliah di kampus ternama yang kualitasnya oke harus dari jebolan SMA terbaik. Sebelum masuk SMA terbaik, setidaknya harus masuk SMP favorite dan dapet nilai bagus. Kebayang nggak sih perjuangannya dari SD itu. Yang pasti orang tua mulai paranoid dengan nilai akademis, mulai menargetkan hal yang muluk muluk ke anak. Sisi anak hepi menikmati masa belajarnya udah dilupakan. Pokoknya nih nilai kudu A. Mulai melunturkan nilai moral kayak 'ya gapapa nyontek sesekali, daripada dapet nilai jelek'. Ya kali nyontek cuma sekali, ketagihan kayak micin. Karna selalu ada sanjungan ketika anak berhasil mendapatkan nilai akademis yang bagus, meski hasil nyontek. Iya kan? Kalo udah kayak gini susah nerima anak apa adanya. Pokoknya si anak harus bisa A, B, C, sampe Z. Harus ikutin maunya mama sama papa, "kamu harus masuk SMP ini, terus SMA ini, seterusnya.." pokoknya kalo diterusin bahkan sampe mau kawinan aja masih aja diurusin. Heran : tepok jidat.

Bukannya itu tanda sayang orang tua ke anak? Bisa dibilang rasa sayang yang berlebihan karna tidak sesuai porsi. Lho kenapa? Karna anak nggak selamanya ada di ketiak kita sodara. Tolong ya dipahami betul bahwa mengajarkan kemandirian ke anak itu sangat perlu. Apa iya mereka bahagia berada di bawah bayangan orang tua?

[baca : spoon of happiness]

Persiapkan saja dia mandiri agar kelak ada atau tanpa kita mereka bisa mandiri, berdiri tegak dan kokoh diatas pilihannya sendiri. Seberapa banyak dari kita yang masih didikte orang tuanya untuk melakukan ini dan itu menurut arahan orang tua? Semoga sedikit ya yang masih disetir sama orang tua. Coba deh baca buku SELF DRIVING karya Rhenald Kasali. 



Biar pikiran kita terbuka untuk memberi kesempatan orang lain untuk menyetir kehidupannya sendiri.

Pas aku lulus SMK pernah lho ada temenku yang rela masuk jurusan kuliah pilihan orang tua dengan alasan 'nyenengin hati orang tua'. Lalu sebenernya hidup ini tentang menyenangkan orang tua atau orang tua yang menyenangkan anak. Gitu aja terus sampe mata rantai dimakan gorila. Akupun sekarang udah jadi orang tua meski masih baru setahun. Aku nggak terlahir untuk nyenengin orang tuaku juga anakku. Semua yang aku lakukan murni untuk diriku sendiri. Realistis aja sih. Anakku lahir bukan karna kemauan dia kok. Dia bisa merangkak, jalan, aktif bergerak, ceria yang seneng aku kok.

Sesekali tanya sama diri sendiri. Emang kita nyekolahin anak di tempat bagus buat apa? Buat nyenengin diri sendirilah biar tetep waras tetap berkarir dan bekerja dengan tenang. Iya kan. Ngirim anak ke tempat bimbel mahal mahal buat apa? Buat nyenengin diri kalo anak dapet hasil yang bagus. Terus kalo anak dapet nilai bagus buat apa? Buat dibanggain ke diri sendiri kan karna merasa sukses mendidik anak. Tak semudah itu mengukur kesuksesan dalam mendidik hanya dengan ranking anak. Kesuksesan pola asuh dan didikan yang tepat dan benar bisa dibuktikan dengan sifat dan perilaku anak dikemudian hari. Jadi kalo ada anak nakalnya kebangetan, mungkin itu bagian dari kontribusi orang tua. Begitu pula sebaliknya. Jadi orang tua itu nggak mudah, kadang perlu berantem sama jiwanya sendiri, belum lagi berantem sama pihak luar kayak suami, mertua, temen kantor. Ah banyak gejolaknya. Kudu ngimbangin diri ikuti perkembangan jaman dan pola asuh.

Ribet kan ya jadi orang tua. Makanya mempersiapkan diri untuk jadi orang tua yang berkualitas. Anak nggak cuma diberi asupan dollar untuk menunjang kebutuhan sehari-hari. Mereka butuh keluarga, kuperjelas PERAN AYAH DAN IBU. Jadi orang tua nggak cuma nyumbang sel telur dan sel sperma, terus udah. Tapi ikut mendidik anak. Nah kalo yang nitipin anaknya ke neneknya gimana? Kondisi dan keadaan orang berbeda mungkin ada yang single fighter sampe harus menitipkan anaknya ke neneknya. Tapi nggak lepas tangan juga donk, kontrol masih ada di orang tua. Berhasil enggaknya anak itu tergantung upaya anak itu sendiri yang berkolaborasi dengan orang tua. Jangan jadi orang tua yang bangga dapet pujian karna anak dapet juara kelas padahal nanya kabar perjuangan anaknya aja 'enggak sama sekali', jangan kecewa ketika anak tidak jadi yang terbaik dikelasnya padahal ikut nemenin belajar aja nggak pernah. Lalu kemudian berdalih semua yang dia berikan untuk kebaikan sang anak. Emang dimana sisi terbaik yang kamu berikan ke anak? Bekerja untuk anak? BOHONG. Bekerja mah buat diri sendiri. Situ bilang bekerja buat anak, tapi tiap pulang kerja marah-marah sama anak, nggak pernah ngajak ngobrol anak. Dia bukan pajangan sodara.

Sebenarnya mendidik anak untuk memaksakan cita-cita yang tertunda atau mendukung mereka jadi diri mereka sendiri. Dokter, polisi, tentara, guru itu cita-cita yang bagus [common people]. Tapi bukan berarti ketika anak milih buat jadi gamers, pedagang, petugas bank, pemain bola terus dimusuhin gitu aja. Mungkin aja cita-cita sederhananya bisa bikin dia hepi. At least mereka bahagia menjalani kehidupan ini dengan pilihan mereka. Ambisi orang tua tentang kehidupan anaknya tak lain untuk menyenangkan, dan menghibur diri sendiri.

Comments

  1. Hai mbak, blognya imut, nyenengin. Soal ortu yg masih nyetir masih banyak, trmasuk ortuku meski gak penuh. Setidaknya aku jd belajar, bhw anak2ku mesti diarahkan utk bisa mutusin sendiri, atas nama kesadarannya. Thx sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak. Terima kasih. Iyess rasa ingin menyetir kehidupan orang lain termasuk anak sendiri itu besar. Jadi pinter pinternya mengelola kontrol diri biar sikecil mandiri.

      Delete
  2. Aku pernah diam saja ketika komite kelas yg ambisius (para orangtua murid juga) memutuskan sekelas harus les setelah jam pelajaran termasuk Minggu pagi untuk menghadapi UN. Aku menyesal sampai sekarang. Anakku nggak punya masalah akademik, tapi gara2 itu justru hasil UNnya jeblok. Dia bukan tipe anak yg bisa di pressure utk belajar krn mudah capek. Sekarang aku nggak mau tahu, pokoknya nggak ada yg boleh menyuruh anakku belajar berlebihan. Bahkan aku biarkan saja kalau 50% waktu belajarnya malah habis untuk main gitar. Alhamdulillah hasilnya malah bagus, juara kelas terus walau bukan di sekolah paling top disini. Tapi seenggaknya kepercayaan dirinya jadi besar setelah jatuh & sekarang bisa bangkit lagi. Ambisi itu mengaburkan keyakinan kita pada anak sendiri. Very nice sharing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manusia perlu merasakan senang untuk mendapatkan hasil maksimal. Belajar terus hanya membuatnya tertekan. Sama seperti para orang dewasa yang bekerja senin-jumat, menikmati weekend bersantai dirumah atau jalan2. Perlu refreshing otaknya biar nggak capek dan biar lebih kreatif. Semoga anak2 merasa bahagia menikmati hidupnya. Kalo terlalu banyak tekanan nanti lembek kayak ayam presto.

      Delete
  3. Nice mba. Saya punya pengalaman baru2 ini. Awalnya saya cukup ketat pada anak2, ternyata nilai sekolah mereka makin menurun. Setelah konsultasi sana sini, saya yang merubah gaya saya dengan lebih longgar terhadap pola pengasuhan pada mereka. Alhamdulillah semester barusan nilai mereka membaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang butuh rileks biar biar mikir jernih. Anak memang perlu dikenalkan dengan realita, tapi nggak perlu ditekan terus nanti kematengan malah lembek.

      Delete

Post a Comment

Popular Posts