Romantis Realistis

Mencintai harus realistis karna cinta itu dinamis, yang bisa naik turun kayak lift di apartment mewah. Mungkin aja sekarang nggak seberapa sayang tapi besok bisa aja makin sayang atau malah habis. Nggak melulu soal romantis sampe nggak logis. Apalagi minta yang praktis berharap bisa di download di playstore/ appstore. Menikah juga bukan relationship goal. Menikah mungkin hanya sebatas tahap aman. Semuanya masih perlu usaha untuk mempertahankannya. Anak yang mendapat juara kelas juga masih harus bertahan diposisinya.

sumber : gadis

Pernikahanpun juga perlu dipertahankan. Mengupgrade rasa sayang itu perlu lho. Lalu siapa yang harus melakukan ini? Ya pasangan itu sendiri. Bayangin coba harus hidup sama orang yang sama selama sekian puluh tahun, sampe bosen-bosen. Jangan sampe kita atau pasangan kita jatuh ke pelukan yang lebih nyaman. Pokoknya jangan. Bukan hanya sang pria, tapi si wanita juga perlu merespon dengan baik. Kalo udah nonton filmnya Dilan 1990 pasti berasa romantis kan ya. Meski aku cuma nonton sekilas aja nggak sampe habis. Dilan itu bukan sosok yang romantis kalo respon si Milea mengabaikan Dilan.

Dilan ngasih kado buat Milea
"ini TTS buat kamu, sengaja aku isi biar kamu nggak capek ngisinya". Romantis. Berasa terbang naik Garuda Airlines ✈.  Ngeeeeng

Coba bandingin kalo respon Milea 
"Yaelah dasar cowok nggak modal, masak kasih kado ginian doank". Berharap dikasih novel.

sumber : idntimes

Jadi sudut pandang romantis itu kembali ke respon kita masing-masing. Romantis dan realistis emang harus seimbang. Suamiku bukan tipe yang romantis untuk kebanyakan wanita seperti bawain bunga, ngasih kado pas ulang tahun, yaelah pernikahan baru juga dua tahun tapi dia lupa sama ulang tahunku. Untungnya sih aku nggak terlalu berharap banyak. Lol. Sadar diri udah dari jaman belum menikah kalo dia nggak bakal inget yang model begitu. Kalo mau dikasih kado, ngomong aja minta kado yang kayak gimana. Lagian eneg lho kalo dikit-dikit dikasih surprise, kado, bunga. Mungkin aku juga tipe yang cenderung realistis. Dulu sih mantan pacarku romantis (untuk sebagian besar wanita) banyak banget temen kos yang envy banget sama aku. Tapi buatku itu nggak romantis. Ngapain duit diabisin buat beli bunga seharga 200ribu, kan mending ngajak makan bakso pinggir jalan kesukaanku udah dapet 40 mangkok asal minumnya bawa sendiri. Emang sih standar romantis orang itu beda-beda. Aku lebih happy dikasih voucher buat makan bakso 200ribu, ketimbang beli buket bunga. Ya kalo ngasih bunga tuh sekalian sama potnya biar bisa ditanem kan ya, lebih bermanfaat dan tahan lama. 

Begini percakapan kemarin sore :
"Ayah sayang nggak sih sama ibu?"
"Ya sayanglah bu!"
"Tapi kok ayah jarang banget bilang I LOVE YOU ke ibu"
"Jadi ibu nggak sadar kalo tiap ibu udah tidur duluan ayah selalu bisikin SEHAT -SEHAT YA BU, AYAH SAYANG SAMA IBU"
"Nggak denger tuh" aku pura-pura nggak denger. lol. Padahal aslinya seneng banget dibisikin gitu

"Terus yah, ayah bakal sayang ke ibu selamaaaaanya?"
"Ya tergantung"
"Eh kok bisa tergantung, hati ibu ini jangan digantung-gantung"
"Ya kalo ibu egois kebangetan, nggak bisa diajak diskusi atau berkomunikasi, ya cintanya ayah ke ibu berkurang"
"Baiklah" muka sedih

"Tapi ibu nggak egois kan ya?" masih berusaha meyakinkan diri
"Iya sayang ibu cuma sedikit kok egoisnya, kita belajar sama-sama ya."
"Huum sampe tua nanti kita belajar sama-sama ya"
"Ibu aja yang tua, ayah masih muda" lol. Sumpah dia narsis banget kalo soal umur, apalagi kalo habis cukur kumis. Berasa kayak anak kuliahan. lol

Awalan sempet kaget dan sedih sih suamiku bilang kayak gitu, tapi semuanya ada penjelasannya dan logis. Takaran cinta kadarnya bisa naik turun tergantung upaya dan penghargaan dari pasangan. Menunjukan rasa cinta ke pasangan terus menerus tapi kalo nggak pernah dihargai juga pasti akan capek kan. Semuanya harus di upgrade. Belajar untuk realistis menghadapi cinta. Berterimakasihlah untuk kehadirannya sebagai cinta yang membawa cinta, hargai usahanya dan stop membandingkan dengan Ardi Bakrie  dan Nia Ramadhani karna itu nggak apple to apple sama realitas kehidupan kita, cobalah berdamai dengan diri kita untuk menerima dia.

Pada akhirnya cinta yang sebenarnya tak hanya tentang mengungkapkan kata-kata indah, tapi juga realisasinya. Menunjukkan rasa sayang itu perlu, jangan malu dengan besaran usia kita. Semua orang butuh cinta. Lupa baca dimana ya, ada quote bilang :

"Seorang ayah harus menunjukkan rasa sayangnya kepada pasangan dan anaknya agar kelak anak laki-lakinya tahu bagaimana cara memperlakukan istri dan anaknya (keluarga)"

Tapi nggak harus nggombal terus kan ya. Inget sama prinsip seimbang. Menunjukkan rasa sayang juga bisa dilakukan dengan banyak cara, misal saling bekerjasama beresin rumah, saling mengingatkan, segera melunasi cicilan mobil biar pasangan tenang, selesai kerja langsung segera pulang. Adem banget kan rasanya, kayak makan es manado di siang bolong.

Udah dulu ya, lagi panas terik mau njemur pakaian dulu. Keburu hujan. Lol.

Jangan lupa tinggalin jejak komentar kalian.

Comments

  1. nah relatif, tipe tiap org beda beda, ada yg suka dikasih kado ada juga yg simple kek mbak nya hehe

    ReplyDelete
  2. Sepakaat bangeet mbak, standar romantis tiap org beda-beda. Kita tipe yg sama wkwkw lebih suka yg bermanfaat daripada mahal tp nggak tahan lama dan mubadzir gtu jatuhnya hehehe lebih suka juga yg romantis tp realistis drpada terlampau romantis tp nyatanya ngegombal aja wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ada temennya. Takut dikeroyok kalo nggak ada temennya. Lol. Seimbang biar nggak njomplanggg

      Delete

Post a Comment

Popular Posts