Marriage Expectations

Mimpi boleh tinggi kok, asal ada usaha yang seimbang. Kalo nggak banyak usaha harus realistis mimpinya.


Jadi orang dewasa itu memang sungguh tantangan yang panjang, semuanya beneran harus dipikir dari mulai ekspektasi, masa depan, menikmati kehidupan.

Baca : start adulting

Begitupun dengan pernikahan. Pasti ada ekspektasi donk. Nggak mungkin lempeng-lempeng aja kayak tiang bendera. Menikah menyadarkanku akan pentingnya mengukur kemampuan diri dan realistis berekspektasi. Ini beberapa ekspektasiku saat sebelum menikah dan realitanya. Pengen ketawa sambil gulung-gulung rasanya. LOL

1. Happy Weekend


WEEKEND bayanganku sih bisa traveling keliling Jogja bertiga sama anak sama suami. Tapi ternyata acara weekend itu banyak banget. Dari mulai acara dasawisma, arisan PKK, pertemuan RT untuk bapak-bapak. Belum lagi suami sering ngerjain side job pas weekend. Bisa bangun siang menikmati weekend dengan bermalas-malasan sudah cukup.

2. Rumah Bersih


Punya bayi terus berharap rumah bersih. BISA, tapi itu nggak mudah. Sounding dan ngajak dia beberes mainan dan buku setelah dipake itu rasanya kayak ngomong sama tembok. SABAR, ada saatnya akan menuai hasil. Sekarang perlu bekerja keras. Ekspektasi rumah selalu bersih itu akan terjadi kalo Aika udah sekitar umur 3 tahun kali ya. Lol. Lama banget.

3. Romantis


Anakku kurang kooperatif kalo ibu sama ayahnya lagi berduaan padahal cuma pelukan bentar aja dia udah teriak-teriak. Cemburuan banget. Nonton film berdua di HP, laptop atau ngobrol romantis berdua itu udah buyar setelah monster kecil tumbuh dan menjadi satpol PP yang nggerebek kita berdua kalo lagi deket-deketan. Bermesraan cuma berlaku pas dia tidur nyenyak.

4. Piknik


Selama setahun ini kita bener-bener kurang piknik. Selain karna suami yang lagi ngerjain project pribadi, tugas ke Vietnam, mudik ke Surabaya, ketambahan pindahan rumah. Kita nggak ada waktu khusus buat piknik lho. Paling juga muter-muter tempat wisata deket rumah. Untung masih di kawasan daerah wisata. Cukup murah buat menikmati piknik kecil-kecilan.

5. Dinner


Bayanganku sih kita bisa nitipin Aika kerumah kakakku yang sama-sama tinggal Jogja buat 3jam aja. Terus kita bisa menikmati romantic dinner atau seengaknya nonton film. NIHIL donk hasilnya. Aika masih nenen (minum ASI langsung dari sumbernya) lol, dia nggak bisa jauh-jauh dari nenen. Jadilah kita tetep harus menunggu supaya bisa dinner romantis. Bisa makan ayam geprek berdua di tempat favorite aja udah seneng banget. Sesederhana itu.

Kelimanya nggak ada yang sesuai ekspektasi. Semua itu berasa menyenangkan karna aku nurunin ekspektasiku. Coba kalo aku masih ambisius dengan ekspektasiku sebelumnya. Pasti stres, belum lagi kalo mbandingin sama kehidupan temen yang punya anak bayi tapi masih bisa liburan, romantic  dinner,  nonton film. Tapi meski kelihatan sepele, hiburan semacam ini perlu banget buat jadi bumbu rumah tangga.

Baca dulu : membahagiakan diri sendiri

Masak iya hidup cuma melakukan rutinitas bangun, kerja, pulang, tidur. REPEAT. Beneran nggak sehat, bisa cepet bosen sama kehidupan dan pasangan berujung dengan uring-uringan terus. Cepet tua. Kok ya hidup gitu amat ya. Ayo segera bangun dan nggak lagi meratapi nasib, ganti kacamata kita biar nggak gagal paham sama kehidupan pribadi apalagi menjadikan kehidupan orang lain sebagai tolak ukur ekspektasi kita. Stay waras and BE HAPPY biar kita tetep menikmati kehidupan pernikahan.

Comments

  1. Nomor 3 & 4 itu bener banget, susah cari waktu yang pas buat berduaan, pulang ayahnya kerja eh si anak lgsg minta prhatian sampe dia mau tidur, klo piknik klo sy gak maksa ga trwujud deh, mak butuh piknik intinya hehe, beda bgt ma suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang piknik menyebabkan istri uring2an. Lol. Apa cuma aku aja yg gt?

      Delete
  2. Tunggu setelah anak gedean dikit dan enggak tergantung sama ASI lagi. Lumayan, bisa lebih bebas dikit. Tapi terus ada adiknya. Enggak jadi bebas. Hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sungguh suatu kebanggaan direply sama mamanya mbak Luna. Ya jangan donk mbak. Masih pengen pacaran dulu baru nambah adik. lol.

      Delete

Post a Comment

Popular Posts