Adsme

Membahagiakan Diri Sendiri

Bahagia itu punya siapa sih? Punya siapa aja yang mau menjemput. Ada yang bilang kalo kita membahagiakan orang lain, kita sendiri juga akan bahagia. Eh tunggu bukannya kebalik ya. Kacamata kita berbeda bisa jadi kita beda pendapat soal MEMBAHAGIAKAN DIRI SENDIRI. Entah akunya yang nggak peka atau memang jamannya orang rela hancur jadi lilin asal menerangi yang lain. Kan sekarang udah ada senter, nggak perlu leleh untuk bermanfaat buat orang lain. Kalo kita senter, kita bisa minta bantuan baterai agar sama-sama bermanfaat. Mudeng nggak sih? Haha semoga kalian terbiasa dengan otakku yang bergeser mengikuti pergeseran lempeng bumi. Intinya kita nggak harus sendirian buat bermanfaat untuk orang lain. Kayak ilustrasi senter dan baterai.

sumber : pinterest
Membahagiakan diri sendiri itu bentuk apresiasi terhadap diri sendiri lho. Hidup dengan rutinitas yang gitu-gitu aja terus harus menanggung beban besar, masa iya  nggak kepikiran untuk membahagiakan diri sendiri. 

 [baca ini dulu: start adulting]

Bangun gengs, kalian bukan malaikat tanpa sayap. Banyak hal lebih produktif kalo aja kita membahagiakan diri kita sendiri. Pernah nggak sih kebayang berangkat kerja, muka kusem, lesu, tidak bersemangat, ngerjain apa-apa jadi ogah. Kalo aku punya temen sekantor yang seperti itu, asli ogah. Gemes nggak sih. Iyalah, kita kerja juga harus fresh, sesekali facial, potong rambut, pokoknya ngerawat diri deh. Jangan bikin orang tak bahagia dengan penampilan kita. Tapi kan "don't judge the book by it's cover", iya kalian juga kalo beli sayuran milih di supermarket kan, lebih bersih dan packagingnya rapih meski rada mahal dikit. Sebelum kita membahagiakan orang lain, kita wajib membahagiakan diri sendiri. Yuk kita coba beberapa hal ini :

Travelling
sumber : savageuniversal

Buat sebagian orang travelling itu cukup menguras dompet, bahkan ada yang rela nabung berbulan-bulan demi pergi ke tempat impian. Emang sih cukup ngabisin duit, tapi semuanya akan terbayarkan dengan pengalaman yang mereka dapatkan. Perlu usaha untuk membahagiakan diri sendiri. Hidup udah berat gengs, jangan sampe kita terlalu sering travelling di dunia maya tapi lupa jalan-jalan beneran nanti hidupmu nggak asyik lho kalo jarang jalan.


Makan

sumber : staceystewardphotography

Ada sebagian orang yang membahagiakan dirinya lewat kuliner, yups kegiatan satu ini emang selalu berdampingan dengan hidup kita. Pengen nyobain beragam menu dari nusantara sampe mancanegara. Duh lagi-lagi butuh modal buat ngincip makanan ini itu. Memanjakan lidah emang keliatannya enak sih tapi kita juga harus pilah pilah makanan. Menyesuaikan dengan kondisi dompet dan tubuh kita. Kalo udah tau alergi seafood jangan rakus ah kalo mau makan, ngincipin dikit aja boleh kok yang penting udah tau rasanya. Cek kolestrol ya gengs sama rajin olahraga kalo emang doyan kulineran terus. 


Nonton
Udah lama absen dari dunia perbioskopan. Haha. Bukan perfilman ya, karna nggak ikut syuting film tapi ikut berkontribusi untuk memajukan industri film dengan nonton film di bioskop. Sedih udah lama absen nggak nonton film, padahal pengen banget nonton keluarga cemara. Baiklah aku akan menghibur diriku sendiri. Kalo aku nonton film sekarang dengan bawa bayi setahun kayaknya anakku belum bisa kooperatif deh duduk anteng berlama-lama. Anakku juga belum bisa bicara, nggak lucu nggak dia tiba-tiba pupup di popok pas lagi seru-serunya. Demi kenyamanan seorang ibu dan penonton yang lain aku rela deh absen nonton.

sumber : cbc.ca


Menurutku nonton film itu bisa menambah inspirasi atau kekuatan baru. Dulu nih aku pernah rasanya pengen nyerah aja sama kehidupan, sempet mikir kok gini amat ya hidupku. Lagi lagi aku membandingan diriku dengan orang lain.

[baca juga : spoon of happiness]

Eh pas habis nonton film, ternyata emang hidup perlu seberjuang itu dan aku nggak sendirian, banyak banget orang yang berjuang diluar sana. Terima kasih film tentang Eyang Habibie. 


Aksi sosial

sumber : ukcommunityfoundation

Nah kalo ini sih nggak ngerogoh kocek dalam, cuma emang perlu banyak waktu. Pas waktu masih sekolah-kuliah sering sih ngikuti aksi sosial, entah mungkin karna banyak waktu yang terbilang luang ya jadi mending dimanfaatkan untuk ikut aksi sosial sekalian cari temen kan untuk memperbanyak relasi dikemudian hari. Ya itung-itung nambah follower lah. Eh tapi aksi sosial itu nggak melulu pas bencana alam lho, misal kita ikut komunitas go green, love disability atau semacamnya bisa lho. Jadi nggak harus nunggu ada bencana lho ya. Apalagi kalo bikin komunitas sosial sendiri, wah makin mantap itu kalo bisa menjadi wadah untuk orang-orang yang ingin melakukan aksi sosial.


Belanja
sumber pinterest

Salut banget kalo ada orang yang bisa happy setelah belanja. Kalo aku sih seneng diajak belanja, tapi sepulang belanja itu pening kepalaku lihat struk belanja yang mengesankan. WOW. Tapi kalo kata suamiku sih, asal belanjanya emang beneran butuh dan dipergunakan dengan baik, dia ikhlas ngeluarin uangnya. Sebelum belanjanya makin melebar, pastikan kita sudah mentransfer uang kita ke pos-pos pengeluaran. Bawa list belanja, beri batasan nominal, jangan tergiur diskon beli banyak kecuali emang beli bareng temen dan bisa dibagi.

Jadi membahagiakan diri sendiri itu perlu, kalo kita bahagia pasti lebih mudah membahagiakan orang lain. Jangan lupa bahagia. Karna bahagia itu enak dan pura-pura bahagia itu capek.

Dari kelima hal yang bisa membahagiakan diri sendiri, mana nih favorite kalian? Atau ada masukkan yang bisa kucoba untuk membahagiakan diri? Tulis dikolom komentar ya. Ditunggu lho


Comments

  1. Nonttooon, liat sunset samaa ngeblog, tiga hal yang selalu bikin diri ini bahagia. Apalagi kalau udaa penat sama tumpukan kerjaan yg gak ada habisnyaa. Emang sudah sewajarnya memberikan waktu untuk diri sendiri, membuat ruang agar lebih bahagia, lebih menikmati hidup. Nice sharing mbaaak, salam kenaaal yaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ruang diri itu memang perlu ya. Memanfaatkan waktu luang untuk upgrade mood happy.

      Delete
  2. Sebagai sobat misqueen, I can’t relate to the last point :))) Tapi beda lagi kalau window shopping

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya termasuk aku yg rada pening kalo udah urusan belanja. Mana kalo ada diskon emak2 pada kalap di mall kayak pasar tumpah.

      Delete
  3. analogi Senter dan batere gmn penjelasannya mba

    ReplyDelete
  4. Makan dan belanja aku banget �� tapi aku belanjanya buku haha. Jadi berfaedah dan nggak bikin pusing setelah belanja. Ada dana sendiri juga buat buku, harus punya komitmen juga biar nggak gampang kalap terus akhirnya make tabungan buat beli buku :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo untuk buku aku juga suka kalap. Tapi berusaha untuk menahan diri. Biasanya mampir ke toko buku pas nggak ada duit/ tanggal tua. Emang sengaja biar ga tergoda beli atau pikir panjang sebelum beli ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜.

      Delete
  5. Mbaaaaa, ngakak saya baca lilinnya hahahaha
    Senter sekarang banyaaakk, bahkan udah canggih, kecil imut, tapi sinarnya terang banget dan tahan lama muahahaha *dibahas!

    Saya suka makaaann dan nonton, tapi di rumah sih.
    Saya emak introvert soalnya, paling bahagia kalau menyendiri :D

    Tapi bukannya tidak menikmati traveling.
    Suka juga traveling, asal mengunjungi tempat baru, saya paling benci mengunjung tempat yang sama terlebih dalam jarak waktu berdekatan heheeh

    Saya juga suka belanja, tapi orangnya gak tega bayarnya hahaha
    Biasanya saya liat-liat doang.
    Tapiiii kalau udah nemu yang lucu dan menarik hati.
    Mau harganya berapapun (asal juga ga sampai jutaan alias mahal banget) akan terus saya pikirin sampai terbeli

    Dan betenya, setelah terbeli, ya udaahh..
    Gak ada gregetnya lagi muahahahaha

    Emang bahagia itu penting, membahagiakan orang emang bikin kita bahagia, tapi gak semua hal tersebut bikin kita bahagia ya.
    Kadang2 kita kayak lilin, hancur meleleh dan orang melupakan kita dan kita kemudian menyesal hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pembahasan senter. Harusnya kita terima endorse dr senter dan baterai ya. ๐Ÿ˜LOL. Emang gitu sifat manusia. Giliran mau mendapatkan menggebu2, pas udah dapet gregetnya ilang.

      Iya dan aku gamau jadi seperti lilin (lagi), enakan juga senter, busa kolaborasi sama baterai. Kalo butuh penerangan tinghal dinyalain.*tuh kan dibahas lagi

      Delete
    2. setuju banget sih, kalau untuk membahagiakan orang lain, kita harus bahagia terlebih dahulu. heheh... biarlah menjadi senter aja, jadi lilin akan membunuh diri sendiri.

      kalau kebahagiaan saya jalan-jalan!! ehehe

      Delete
    3. Kalo jalan2 jangan lupa bawa senter mbak. Kali aja jalanan gelaaaap. Lol

      Delete

Post a Comment

Popular Posts

Sweet