Miscellaneous Stuff

Dari sekian kali pindah kontrakan banyak banget barang yang terbuang. Padahal tinggal cuma bertiga aja, aku, suami dan bayi setahun.

Sumber : unsplash

Baca dulu : [tips cari kontrakan]

Yaelah tapi kok ada aja barang-barang sampah. Iya emang sampah. Apalagi coba barang yang cuma disimpen bertahun-tahun tapi nggak pernah dipake. Pengen pesen tongkatnya ibu peri biar bisa beresin rumah secepat kilat, CLING. Apa cuma aku ya yang punya miscellaneous stuff. Mungkin list ku ini bisa membantu kalian menyortir isi rumah.


1. Buku

Sumber : unsplash

Sebenernya kita berdua udah jarang banget beli buku. Paling setahun ada 10 buku aja. Udah bener-bener nggak mau beli kalo emang cuma ditumpuk aja. Itu nyampah banget. Kemarin sebelum pindahan lagi, aku nyortir buku-buku yang beneran nggak dipake lagi, tapi buku suami kok. Atas ijin orangnya langsung, yesss setelah menumpuk komik puluhan abad akhirnya dia merelakan komik-komik itu untuk diadopsi orang lain. Ngilu lho liat komik segitu banyak tapi nggak pernah disentuh. Segeralah kita tobat dari keserakahan menyimpan buku. Ya kalo jadi emas mah gapapa, kalo jadi makanan rayap malah unfaedah.

2. Alat masak


Sumber : unsplash

Ini yang bikin GEMAS. Aku cukup beruntung nggak perlu beli alat masak setelah menikah, iya karna punya mertuaku banyak banget dan segede gambreng semua. Kebayang kan ya orang jaman dulu kalo punya barang disimpen mulu, padahal juga dipakenya jarang banget. Semuanya extra large dari mulai dandang, panci, wajan, dan masih banyak lagi. Sedangkan aku cuma butuh dalam ukuran medium dan small. Semoga deh mertua mau bawa balik alat masak itu. Bukannya nggak mau nyimpen, tapi kalo nggak dipake rasanya tuh gatel pengen ngasih ke orang aja biar lebih manfaat. Kalo mau ada acara juga yaudah jaman sekarang banyak catering yang murah dan enak kok. Kalo mau ada acara mantu juga, masih lama bukkk masih 20th lagi kemungkinan. Masih jauh.

Kalo alat masak yang kepunyaanku sendiri emang beneran dipake dan kontinyu, kecuali peralatan lunch box. Aku rindu bikin bento box buat suami. Tapi lumayan lah sekarang ini udah sering bikin bikin kreasi. Ditunggu ya kreasi-kreasi selanjutnya. Jangan bosen kalo aku pamerin. DASAR PAMER.

3. Baju

Sumber : pinterest

Bajuku emang cuma dikit, karna aku yang ikut suami. Suami juga karna udah lama tinggal di Jogja sekitar 11 tahunan jadi bajunya dari jaman kuliah ada lho. OMG. Padahal pas ada bencana banjir bandang di Bantul November 2017 itu udah banyak yang disumbangin, tapi kok ya masih ada aja  bajunya. Kayaknya perlu dicuci semua terus dimasukin ke plastik kayak tukang laundry. Terus nanti kalo ada yang butuh tinggal dikasih aja. Ada sekitar dua box besar itu baju nggak pernah disentuh. Pokoknya kalo sama aku, apa aja yang nggak dipake rasanya pengen kubuang aja. Asli bener deh kalo kalian punya baju dari jaman dulu terus nggak pernah dipake atau alasan karna baju ini kenangan banget sayang banget kalo dikasih orang. Please pikir ulang, itu baju kalo disimpen aja dan dimakan rayap juga malah nggak bermanfaat mending kalo masih layak mending kasih ke orang aja.

4. Souvenir

Sumber : pinterest

Bisa nggak sih ngasih souvenir itu makanan atau camilan aja. Numpuk kalo nggak dipake. Souvenir nikahan, please buat yang mau nikah mending kalian nggak usah repot beli souvenir. Coba deh cek rumah kalian, souvenir nikahan temen kalian apain? Cuma ditaruh doank kan ya. Nggak dipake. Lol. Itu bikin sampah jadi numpuk. Kalo musim panas gitu kasih souvenir kipas aja biar bermanfaat. Kalo pas musim hujan kasih payung atau handuk. Tas lipat buat belanja juga bermanfaat mengurangi sampah plastik dari swalayan. Pouch lumayan kan ya bisa buat wadah makeup atau pensil. Kalo kalian cuma mau ngasih souvenir gelas, toples, pemotong kuku, gantungan kunci nggak ada yg bakal makek. Daripada duit kalian habis buat sesuatu yang bakal DIBUANG sama orang lain. Pikir ulang. Mending dikasih bingkisan makanan aja biar bisa dimakan dimobil pas perjalanan pulang atau buat oleh-oleh orang rumah.

5. Alat elektronik

Sumber : unsplash

Kabel oh kabel. Kemarin udah mbuang komputer lawas karna emang nggak bisa dibenerin dan dipake. Jadi harus direlakan daripada nyampah. Tapi masih banyak kabel dimana-mana, padahal juga kabelnya juga rusak nggak dipake kok ya masih aja disimpen. Yaelah emang kita ini suka sayang sama barang ya. Lol. Padahal kebutuhan kita cuma 2 charger HP, kabel pertelevisian, komputer, kipas angin. Tapi masih ada aja earphone rusak tersimpan, HP rusak nggak segera dibuang. Soalnya emang nggak tau dimana harus membuang alat elektronik ini. Kalo dicampur sama sampah lain juga nggak boleh kan ya apalagi baterai. Bingung mau buang dimana. Kalo di daerah kalian biasa buang sampah elektronik dimana?

Padahal miscellaneous stuffnya cuma 5 macam ya tapi rasanya kayak penuh banget ini rumah. Mungkin emang bener yang bikin rumah orang-orang rapih bukan karna mereka punya gudang tapi karna mereka merelakan barang yang nggak dipake. Emang harusnya sih gitu biar rumah tetep bersih kan ya.

Intinya biar rumah bersih dari miscellaneous stuff, biar NGGAK SERAKAH nyimpen barang yang nggak bakal dipake kudu TEGA dan RELA. Ini demi kewarasan kita juga ngeliat rumah bersih dan membawa MANFAAT buat yang membutuhkan. Kalo emang mau beli baju lagi, disiapin 3 baju yang akan direlakan ke orang lain. Pokoknya jumlah barang kita yang sudah banyak ini jangan ditambah-tambahin, harus ada yang direlakan kalo mau beli yang baru.

Miscellaneous stuff kalian dirumah apa aja? Kasih tau donk biar aku bisa merampingkan barang-barangku juga.

Comments

Popular Posts