Adsme

Sekolah Mahal

Bener nggak sih sekolah itu mahal. Kayaknya memang kembali ke kondisi dan kebutuhan kita untuk menilai sekolah mahal atau tidak.


sumber : clickinmoms

Ceritanya kemarin sharing sama suami tentang biaya sekolah tahun 2019. Ngeri banget. Iya rasanya naik gaji tiap tahun juga nggak bakal bisa menutup kekhawatiran tentang uang sekolah. Masak mau masuk preschool (kelompok bermain) setidaknya kita harus ada uang minimal 5juta. Itu untuk kualitas rata-rata ya. Meski aku nggak nyoba nyari info ke sekolah langsung, karna belum sangat urgent. Akhirnya coba cari info lewat theasianparent begini hasilnya :

Sekolah SALAM (Sanggar Anak Alam)
Nitiprayan RT 04 Jomegatan, Ngestiharjo, Kasihan, Bantul, Yogyakarta, 55182
Telepon : (0274) 2871415
Mobile : Ibu Wahya 081328534936
Uang pangkal : Rp 2.500.000
SPP+uang makan dan snack : Rp 272.000/minggu

Olifant School
Jl. Cendrawasih 4A-B, Demangan Baru, Yogyakarta
Telepon : (0274) 55730
Uang pangkal : Rp15.000.000
SPP : Rp885.000/bulan

Bambini Montessori School
Memiliki kelas multi-umur dan menawarkan berbagai jadwal bagi Anda untuk melihat hasilnya pada anak Anda.

JL. A.M. Sangaji, 68B, Yogyakarta
Telepon : (0274) 554982
Fax : (0274) 885 8888
Email : bambini@bambini.sch.id
Uang pangkal : Rp8.550.000
SPP : Rp800.000/bulan

[Baca : tips memilih preschool]

Lalu bagaimana dengan SD-SMA, duh rasanya kayak pengen ngupas bawang merah aja. Tapi kalo aku nyari biaya sekolah SMA tahun 2019 juga kecepetan. Lagian kan jadi orang tua nggak ujug ujug anak langsung SMA kan ya. Orang tua anak SMA juga berpengalaman sejak belasan tahun untuk menyisihkan dana khusus untuk anak mereka. Jadi wajar kalo mereka bisa nyekolahin di SMA populer, selain mereka udah bekerja lebih lama dari kita (kaum milenial) mereka juga pasti menabung lebih banyak dari kita. Cuma emang nggak ngelarang sih kalo mau memperhitungan sejak dini, malah bagus biar nanti nggak kerepotan nabung uang pangkal, bayar SPP bulanan dsb.


sumber : pinterest

Mempersiapkan dana pendidikan sejak dini itu perlu lho, misal kita harus menyisihkan 400ribu perbulan sejak anak belum sekolah misalnya. Konsisten aja nabung segitu, dan bikin pos tabungan khusus yang nggak boleh diambil dalam kondisi apapun. Nah nanti pas si anak masuk sekolah, kita nggak repot ngutang sana sini buat bayar sekolah anak. Ada satu nyawa yang harus kita pikirkan masa depannya. Jadi dipikir mateng sebelum bikin adek untuk sikecil. Haha. Rejeki emang sudah ada yang ngatur, tapi kan kita perlu usaha. Ya kali enak banget kita males-malesan terus Tuhan transferin kita duit 5juta perbulan. Bangun woy, ngimpi aja terus. Punya anak itu mahal dan tanggung jawabnya besar. Kita harus adil, menafkai mereka lahir dan batin, mendidik mereka, menjadi fasilitator, dsb. Kebayang nggak sih kalo anak kita terlihat punya potensi yang bagus tapi kita nggak punya modal untuk memfasilitasi mereka. Ada rasa menyesal. 

Semua orang tua pasti berusaha  memberikan yang terbaik untuk anaknya versi dirinya. Kenapa mungkin yang terbaik buatku, belum tentu yang terbaik buat kalian. Buat kalian nyekolahin anak harus di sekolah yang national plus, atau islamic school. Tapi mungkin buatku, aku lebih suka anakku bebas belajar di sekolah montessori. Tapi untuk berada di lingkungan terbaik kita butuh modal yang besar. Ada orang yang nggak punya mobil, rumah masih ngontrak  tapi nyekolahin anaknya di sekolah yang mahal. Karena mereka rasa memang itu worthy. Lingkungan memang ikut berkontribusi menentukan masa depan dan pola pikir. Makanya orang tua berlomba-lomba mengirim anaknya ke sekolah terbaik versi mereka.

[Baca : ambisi orang tua]

Lalu bagaimana dengan sekolah negeri atau sekolah swasta yang biasa-biasa aja. Nggak ada salahnya nyekolahin anak disana. Kalo ada beberapa orang tua yang memaksakan diri menyekolahkan anaknya di tempat yang elit, berarti ada juga orang tua yang santai aja dengan urusan sekolah. Emang harus banget mengukur kemampuan diri, jangan sampe udah niat nyekolahan anak di tempat terbaik tapi ternyata cuma setengah jalan. Malah kasian anaknya, dia pasti berpikir kalo dia hanya jadi beban buat keluarga. Orang tua bayar SPP nunggak aja, si anak punya rasa khawatir lho. Selain dia harus belajar, dia jadi mikir buat cari uang SPP sendiri. Ujungnya rasa percaya diri anak menurun bahkan bisa sampe dratis itu juga akan berpengaruh dengan pola pikir dan sistem belajarnya. Anak perlu melihat bagaimana kita berjuang menyekolahkan mereka untuk motivasi, tapi bukan berarti kita tidak memenuhi kewajiban seperti nunggak bayar atau sambat.


sumber : kindercare

Keputusan kami berdua juga masih tetap sama, kami memilih homeschooling. Selain nggak perlu mikirin uang pangkal, aku cukup berpengalaman untuk mengajar anak toddler sampe kelas junior high. Mulai yang sekolah negeri, swasta sampe international student. Banyak yang tanya sih, nggak sayang kalo anaknya homeschooling nanti dia jadi kurang sosialisasi. Buatku malah dia akan belajar untuk cepat beradaptasi dan mengenal ragam orang. Homeschooling itu nggak literally dirumah aja, jadi dia bisa belajar dimana aja. Nggak repot nentuin kapan mau liburan. Concernku dengan suami akan mengirimkan dia ke tempat kursus yang mengasah bakat ya. Jadi misal dia berbakat di renang, yaudah kita masukin dia ke kelas renang. Apalagi kalo dia memang serius dibidang renang bisa aja kan dia jadi atlet renang. Dia juga nggak perlu ngoyo harus dapet nilai matematika dan sains yang sempurna. Cukup dengan pengetahuan umum nggak harus bisa semua mata pelajaran kok. Sampe sekarang 2019, masih banyak lho orang tua dan guru yang memandang nilai itu segalanya. Buatku nilai itu memang perlu, tapi tetep harus diimbangi dengan sikap dan perilaku yang seimbang. Pinter matematika tapi suka mbentak orang tua juga buat apa. Kalo bahasa inggris memang dibutuhkan sih. Rencananya kita juga akan memilih bahasa inggris sebagai bahasa kedua setelah bahasa ibu. Selebihnya terserah dia mau belajar bahasa apa. Soalnya bahasa inggris itu bahasa internasional, jadi itu wajib.

[Baca ini : persiapan homeschooling]

Terus ijazahnya gimana? Daftar di PKBM untuk kejar paket A setara SD, paket B setara SMP, paket C setara SMA. Semua ijazah ini legal dari pemerintah ya, karna ada proses belajar mengajar sekitar semingu sekali mungkin untuk 2 tahun saja. Jadi kalo mau kuliah di PTN atau diluar negeri juga berlaku kok.

Sekolah bukan karna gengsi tapi karna kebutuhan pendidikan. Kembali ke prinsip dan pilihan masing-masing. Pilihan bukan untuk diperdebatkan, karna yang ngerasain dan menjalani kita sendiri. Orang lain cuma jadi viewers kok. Kalo kalian mau mendebat pilihanku untuk homeschooling boleh kok, tapi lihat biaya sekolah di Yogyakarta Independent School terus nanti aku kasih nomer rekeningku. Dengan senang hati aku menerimanya. Lol.

Comments

  1. Gak kebyng aja gmn nanti kl dh gede mo kuliah. Psti mkn mhl aja deh... Kd difkrin dr skrg

    ReplyDelete
  2. Gak kebyng aja gmn nanti kl dh gede mo kuliah. Psti mkn mhl aja deh... Kd difkrin dr skrg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener deh pusing. perkembangan uang mengikuti jaman.

      Delete
  3. Memang makin kesini biaya sekolah makin mahal ya, sementara anak masih kecil jadi nabung dulu utk biaya sekolah anak pas besar nti, saya mungkin klo anak masih tk dan sd mengutamakan sekolah yg dekat dan sederhana dulu bukan yg sudah ada namanya, nanti jika dia sudah smp dan sma baru saya pilihin sekolah yang bagus karena diusia abg anak gampang skali kena pengaruh buruk karena sekolah yg mutunya ga bagus, klo homeschooling pak su gak setuju krn kurang bersosialisasi katanya, sy sih oke2 saja sma homeschooling, maaf ya mba jd kepanjangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak yang beranggapan seperti itu, pilih yg sederhana boleh tapi tidak melupakan kualitas ya. Soalnya kalo orang tia jaman skrg tuh asal aja nitipin anak ke sekolah, nggak ngecek kurikulum, proses belajar, nggak nyoba trial class. Duuuhhh itu penting lho. JANGAN sampe anak kita yg harusnya masih belajar dan banyak bermain jadi disuruh duduk anteng kayak anak SMA lagi UNAS. Ngeriii.. semoga pilihannya bisa membawa kebaikan untuk semua. 😉

      Delete
  4. huhuhu, baca ini saya jadi pengen terlahir kembali deh, pengan jadi guru buat anak saya hahaha.
    Anak saya dulu PG dan TKnya di sekolah biasa.
    SDnya kami cari yang basic agamanya bagus.

    SPPnya lumayaaannn, uang pangkalnya? huhuhu ga usah nanya

    Tapi gimana lagi, secaraaaa.. emak epaknya gagap agama, huhuhu
    Jadi terpaksa diserahkan pada yang benar2 ngerti agama.

    Sebenarnya sekolah murah masih ada kok mba, minimal terjangkau, bahkan beberapa sekolah negeri kan gratis, kalaupun ada biaya disuruh kumpulin gak semahal sekolah swasta

    Kalau bagi saya SD harus yang agamanya bagus.
    Karena di usia segitu, semacam transisi banget bagi anak.

    Di usia SD anak jadi belajar hal-hal yang dari awalnya dia masih innocent jadi lebih ngeh.

    Jadi mengenalkan agama di usia segitu sangat penting buat kami.
    Agar nantinya setelah SMP, kebiasaan baik dalam agama tinggal di usap2 aja biar tetep jadi habbit :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Urusan agama itu juga mengikuti kebiasaan. Aku sih memang nggak sebagus itu agamanya. Tapi aku dan suami berusaha belajar bareng dan memulai lagi dari awal untuk belajar bersama anak. Nggak harus kita tahu semuanya, kita (manusia-orangtua) punya batas, akupun kalo nggak seberapa tau dg pertanyaan anak kecil ttg agama. Akan aku kasih tau kalo "maaf ya, tante kurang yakin sama jawaban tante. Gimana kalo kita cari jawabannya bersama2, lalu kita diskusikan"

      Sementara ini itu cara yg cukup pas buat kuterapkan, karna meskipun aku jauhhhh lebih tua dr anak kecil itu tapi bukan berarti orang tua mengusai semua bidang.

      Iya masih banyak kok sekolah yg gratis, tapi aku juga nggak mau kalo gurunya ga profesional. Dikit2 ditinggal rapat, dikit2 pengumuman pulang pagi.

      Aku dulu ngajar (SD) dari jam 7.00-13.30.
      13.30-14.00 memastikan anak2 dijemput sama orang tua.

      14.00-16.00 menyiapkan bahan untuk hari berikutnya. Kalo kepsek ngajak rapat ya ayok aja. Tapi 16.00 udah harus pulang. Guru juga punya kehidupan pribadi.

      Agama itu dasar terpenting untuk belajar. Jadi kalo bisa sedini mungkin memberikan dasar itu. Kalo pondasinya nggak kuat, cepet roboh bangunannya.

      Delete
  5. Saya sudah melihat sendiri berbagai tipe parenting dan anak-anak yang mengalaminya. Saya lihat orangtua yang kurang mampu secara finansial dan anaknya sekolah di sekolah swasta Islam yang cukup mahal, akibatnya anaknya tidak bisa optimal mengikuti pelajaran karena orangtua kesulitan memenuhi kebutuhan buku2 dsb. Saya juga lihat anak yang sebenarnya sudah punya bakat olah raga tapi tetap dimasukkan ibunya ke sekolah swasta Islam yang sama agar tetap bisa mendapat pengajaran agama. Akibatnya, anaknya keteteran karena harus membagi waktu antara jadwal latihan olah raga dan sekolah. Intinya beda keluarga beda kasus, dan beda lagi jalan keluarnya. Tidak usah disamakan semua anak harus mengikuti sekolah formal, kalau memang bisa home schooling sambil mengasah bakatnya. Intinya bukan achievement anak di saat ini, tapi apa yang bisa diberikan orangtua sebagai bekal buat masa depan anak. Sekolah formal maupun home schooling sama-sama baik, yang penting bisa memberikan bekal untuk masa depan anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duhh suka banget sama komentar ini. Bener banget pokoknya mendidik anak itu sesuai value masing-masing keluarga nggak bisa dipaksain harus ikut trend ini dan itu. Mau formal atau homeschooling emang intinya memberikan bekal untuk masa depan. 😍

      Delete

Post a Comment

Popular Posts

Sweet