Keuangan Bocor Alus

Awal bulan tuh banyak godaannya. Setan sekarang nggak bikin takut malah bikin kita kalap kalo belanja. Apalagi kalo ada diskonan, beli 2 gratis 1. Lha ya itu bakal dipake atau nggak. Rasanya emang pengen beli ini itu, laper mata apalagi kalo lagi pegang uang. Yang nggak punya uang aja pengen beli ini itu, dibelain ngutang coba. Bukan anti sama ngutang ya, kalo cuma buat memuaskan nafsu sesaat mah buat apa. Mending ngutang buat sesuatu yang produktif. Berasa pengen ngosongin dompet. Tapi pernah mikir nggak sih kalo selama ini dompet bocor alus untuk sesuatu yang nggak kita pake langsung. Cuma nimbun doank. Makeup, baju, makanan, mainan, buku. Sumpah aku pernah lho difase ini nimbun stok makanan sampe expired. Terus beli segitu banyak barang buat apa kalo ujungnya kebuang. Dulu aku pernah BOROS dan BODOH. Beda tipis kan.

Beberapa bocor alus pada dompet yang terlihat sepele tapi cukup menggerus keuangan kita.

1. Jastip

Emang ya teknologi bisa mempermudah hidup kita tapi juga bisa bikin kita terjebak dilingkaran teknologi. Salah satunya JASTIP, yupss jasa titip udah membludak di masyarakat. Nggak perlu ke Korea untuk dapetin sheet mask dari Korea asli, tinggal pake jasa titip. Jadi awalan kita harus transfer sekian rupiah untuk deposit pembelian. Nah nanti di penyedia jasa akan mencarikan sekaligus membelikan barang yang kita pengen. Simple kan. Biasanya jastip dihitung per item. Misal kita beli barang seharga 300rb, nah uang jastipnya sekitar 100rb. Anggep aja buat ongkos nyariin barang yang kita pengen.

Kita juga berdalih, daripada beli tiket pesawat kesana, belum lagi ongkos transport selama disana, dan uang hotelnya. Boleh aja sih jastip asal nggak keseringan dan barangnya segera dipake bukan cuma ditumpuk. Kecuali emang pajangan.

2. Fashion

Ngerasa bajunya itu-itu aja padahal stok dilemari bejibun sampe beli lemari 2. Ada yang kayak gitu. Jangan serakah napa si boookkk. Coba deh pilah-pilah baju yang akan dipake selama setahun ini. Baju yang nggak bakal dipake sama sekali lebih bermanfaat diberikan ke orang yang butuh aja. Numpuk baju juga bikin sumpek kamar kan ya. Stop hedon kalo ujungnya cuma pake baju yang itu-itu aja.

3. Makeup

Meski aku jarang banget punya makeup, tapi bukan berarti nggak punya koleksi. Koleksi punya donk pastinya tapi dipakenya cuma pas buat pergi kondangan aja. Kayaknya buat yang punya make up berlebih segera bikin tutorial make up atau buka jasa make up wisuda aja daripada make upnya nggak kepake dan keburu dimakan waktu. Jadi mikir panjang ya sebelum beli make up. Kira-kita bakal dipake kemana, dan sebutuh apa sama make up.

4. Food

Makan enak kalo pas awal bulan sampe pertengahan, selebihnya makan mie instan. Perih banget hidup macem itu. Seperlu itukah ngemall buat makan makanan yang udah sering banget kita makan. Dengan harga yang fanstastis lho. Seporsi 200ribu. WOW. Kalo sesekali sih nggak masalah ya, atau mungkin kerjaan kalian emang foodgramer. Tapi kalo cuma buat yang penting bisa nongkrong cantik sama temen-temen di restoran mah buat apa. Duhh makan bakso 10.000 dipinggir jalan juga enak. Ya kan jadi pengen makan bakso sayur di UM (Malang aku rindu. Huhu)

Tapi nggak cuma makanan berat lho yang bikin keuangan kita bocor alus. Cemilan juga lho. Emang perlu dianggarkan untuk cemilan dan biaya nongkrong biar nggak kalap kalo ada jajan. Mulai dari martabak, thai tea, keripik pedes, cilok. 2018 kemaren pernah tuh tiap suami pulang kerja nitip cilok 5000 rupiah. Entah lagi edan banget sama cilok ciamis. Sebulan anggep aja 30 hari. Berarti 150ribu doank kan buat cilok. Makan lem rasa MSG coba. Setelah sadar, aku segera tobat. Jiwa emak-emak mulai lagi deh. 150ribu bisa dipake buat belanja seminggu.

5. Liburan

Hidup ini buat apa kalo cuma kerja doank tanpa liburan. Bener donk prinsip ini. Hidup perlu dinikmati kan gengs. Tapi nggak nguras keuangan juga kan ya. Apalagi dibela-belain ngabisin tabungan buat liburan sekali yang unworthy. Pokoknya kalo mau liburan emang harus nyiapin dana khusus. Nabung dari jaman kolonial biar nggak nangis sepulang liburan. Atau sekalian liburan jauh ke Jepang apa kemana gitu. Biar ngerasain pengalaman megang salju di Jepang yang nggak ada di Indonesia. Kecuali di kulkas kita. Lol. Jadi perlu banget mikirin trik liburan biar nggak nguras tabungan.

Kalo aku sih biasanya jual bagasi. Kayak ke Korea aku jual itu bagasi 12.000₩ perkilo. Lumayan kan dapet 30kg berangkat dan 30kg pulang. Barang-barangku cukup di cabin aja 7kg. Total nih 60kg yang aku jual, jadi aku dapet 720.000₩. Lumayan kalo dirupiahin bisa dapet sekitar 8.9juta (kurs hari ini). Padahal tiket pesawat PP cuma 6 juta. Untung banget kan ya.

Jual bagasi kemana, ke PERPIKA. Perkumpulan pelajar Indonesia yang berada di Korea. Jadi cuma buat bawain barang mereka aja. Beda halnya sama jastip yang harus pusing beliin barang request.

6. Gadget

Tiap ada yang baru, pengennya segera beli. Apalagi jiwa muda. Ya ampun rasanya gatel pengen beli gadget biar dianggep keren. Ya okelah kalo itu cukup bisa menunjang karir. Tapi selama HP misalnya masih bisa dipake yaudah ngapain beli yang baru sih. Aku sih beli HP Samsung Note 4 di Seoul, pas emang butuh buat bikin & ngirim tugas ke professor dan butuh buat gambar digital. Belinya second donk tahun 2016 kalo dirupiahin sih sekitar 2juta aja. Murah dan bermanfaat. Padahal kameranya bagusan yang Samsung S6 harganya juga nggak beda jauh. Tapi gimana donk, aku butuh stylus buat nggambar. Lagian kamera di HPku juga udah lebih dari cukup untuk mengabadikan moment disekitarku.

7. Mainan anak

Kerjaan ibu baru, iya yang baru punya anak dan lagi heboh banget pengen beli mainan ini dan itu. Padahal juga nggak dipake-pake amat kan ya. Aku sih emang dasarnya pelit buat ngeluarin duit yang manfaatnya kurang dirasakan. Bukan berarti mainan anak nggak bermanfaat. Ya beliin mainan itu perlu tapi juga sesuai umur donk. Nggak semuanya dibeli semata-mata bikin kenyang mata. Mending sewa aja kalo emang harga mainan dirasa terlalu mahal. Kan sekarang juga banyak persewaan mainan bayi lengkap dengan box dan stroller bayi. Iya aku nggak beli karna emang butuhnya cuma bentar. Repot naruhnya dimana kalo udah nggak kepake.

Anakku nih sekarang masih umur setahun pengennya sih dia naik sepeda punya temennya yang udah agak gede. Ya aku nggak mau beliin dulu padahal harga sepeda kisaran 400ribu-1jt. Bisalah nabung buat beli sepeda anak. Tapi emang anakku udah bisa pake sepeda sendiri? Ngayuh sepeda sendiri? Belum lah. Ya mana mau beliin dia sepeda kalo ujung-ujungnya aku yang ndorong. OGAH. Boyokan ini nanti bisa bungkuk kayak udang kan MALES. Lol. Tunggu dia agak gedean dikit untuk meminimalisir resiko dia nggeblak dari sepeda.

8. Buku

Pecinta buku mana suaranya? Tos dulu donk kita. Aku juga suka sama buku, rasanya kayak pengen nyomot semuanya. Tapi aku mikir lagi, kayaknya setelah punya anak intensitasku membaca buku juga berkurang karna keseringan main sama anak ketimbang baca buku. Palingan baca buku nggak lebih dari 30 menit sehari. Buku yang udah dibeli aja ada yang belu disentuh sama sekali malah masih di dalem plastik. Aku sadar kalo aku nggak bisa seintim dulu dengan buku-buku yang sudah kubeli. Jadi kuputuskan untuk segera menghabiskan stok buku yang belum tersentuh dulu. Baru deh beli lagi. Satu dulu aja. Biar nggak kemaruk ah.

Untuk sesuatu yang kita rasakan manfaatnya bukan termasuk buang-buang uang. Mulai melek sama alur keuangan kita aja. Hidup realistis jangan cuma buat narsis. Nggak guna. Ujung-ujungnya bikin stres sendiri kalo udah dikejar utang. Yaudah lah ya ngukur kemampuan diri sendiri itu penting, NGACA itu perlu. Nggak usah gengsi naik motor kalo emang baru mampu membiayai motor. Nggak cuma buat beli motor ya, tapi perawatan dan hal tak terduga lainnya harus dipersiapkan. Hidup nggak perlu ngoyo harus punya ini dan itu. Nggak harus yang tetangga kita punya, harus kita miliki. Ya kita nggak tau perjuangan mereka kayak apa, berapa lama mereka bekerja untuk mendapatkan itu, memperjuangkan harta gono-gini sampe warisan, atau bahkan harus jadi public enemy di kantor meski gajinya tinggi gejolak batin itu gengs.

Ini berlaku juga buat kalian yang belum menikah. Kalo pacar kalian udah menunjukkan tanda-tanda seperti ini tolong pikir ulang deh buat nikahin dia. Soalnya ini menyangkut kebiasaan dan lifestyle. Masalah keuangan itu sensitif banget, kayak pantat bayi. Banyak diluaran sana yang CERAI karna keuangan yang amburadul. Karna nggak kuat nahan godaan. Berapapun pemasukan kita kalo nggak bisa ngatur juga nggak akan pernah punya tabungan. Intinya sih bersyukur dan nggak neko-neko hidup ini. Yang mahal itu bukan biaya hidup, tapi gengsi kita. Kalo kita merasa BUTUH YA BELI, kalo BELUM BUTUH yaudah DITABUNG aja atau diinvestasikan.

Comments

  1. Mainan anak malah biiin bocor gede mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali. Apalagi yang idealis maunya yang merk tertentu.

      Delete
  2. Bocor alus versi saya: jajan makanan walaupun 10-20ribu sekali jajan tapi kalo tiap hari ya lumayan nguras dompet T,T

    ReplyDelete
    Replies
    1. 10ribu kalo dikali 30hari udah dapet 300rb. Lumayan kalo ditabung. Setahun bisa dapet 3.6jt. Tapi bukan berarti nggak boleh jajan. Cuma jangan kebablasan aja. Tau mana yang bikin kenyang dan cukup nutrisi. Karna banyakan jajan itu cuma memanjakan lidah. Satu mana cukup?

      Delete
  3. Kalau saya jarang bocor alus mbak, karena semua udah ada budgetnya masing-masing... tapi bulan ini nampaknya pengeluaran rada lebih gegara beli skincare... haaa.. padahal biasanya saya cuma beli yang 20ribuan di minimarket, eh bulan ini kepengen muka lebih bersih, beli yang agak bermerk, akhirnya habis sampe 10% dari gaji cuma untuk skincare aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak apa2 sesekali memanjakan kulit. Belinya juga sekali dan dipake bisa untuk berbulan2 kan. Yang penting wajah kinclong. Kita puas. Kalo kulit makin berantakan. Kita yang emosihhh. Lol

      Delete
  4. Emang beli cemilan cepuluh ini selalu buat dompet bocor alus. Jajan kecil2 yang 2 ribuan, tapi keterusan sampe sore jajan mulu. Lah kalo ditotalin kok ya sampe 20ribuan per hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener kalo udah menyangkut lalapan, cemilan, cepuluh, cebelassss ini bocor aluss nggak kerasa tiba2 udah ludes. Nggak keliatan barangnya tiba2 abis uangnya. Lol. Padahal 20rb kalo dibeliin nasi ayam udah dapet tuh sama es jeruk pula. Panas2 gini. Adeeeuuuw enak tenan.

      Delete

Post a Comment

Popular Posts