Adsme

Checklist Start Up

Banyak banget anak muda yang merintis usahanya dari bawah. Bahasa gaulnya nih Start Up. Nah udah sering denger tentang start up kan. Basically bisnis tapi ini merintis usaha dari 0 bersama beberapa temen atau saudara mungkin. Banyak start up baru yang sangat sukses kayak GOJEK, TOKOPEDIA, BUKALAPAK dan sejenisnya. Wah kebayang kan enaknya jadi pengusaha di usia muda. Kita emang suka niru orang dari enaknya doank, tapi kita nggak ngikutin usaha juga. Udah pasti kayak gunung es yang menyebabkan kapal titanic jatuh.


Aku pengen bikin startup sendiri. Karna kalo cuma joinan bisnis sama temen atau cuma jualan aja juga ya bakal bertahan berapa lama sih. Tapi ya start up itu nggak semudah yang kita lihat para CEO yang udah jalan-jalan keluar negeri, punya rumah mewah dan bisa nyekolahin anak di sekolah bergengsi.

Terserah deh ya mau kalian bilang alasan. Tapi aku tidak dalam kondisi yang cukup siap untuk memulai start up. Suami bekerja, aku ngurus anak dan rumah. Jauh dari saudara dan orang tua. Gaji suami tidak memungkinkan untuk sewa jasa baby sitter. Lagian kalo anak dititipin ke orang, akunya juga belom ikhlas. Mau ngerekrut orang yang sesuai checklist tapi belom siap bayar mahal. Yaudahlah ngalah dulu sambil menikmati jadi ibu baru dan mencoba peruntungan lain.

Nah ini ada beberapa checklist versiku yang menandakan kita udah siap berjibaku dengan start up.

1. Modal besar

Butuh modal besar banget. Entah dari kantong sendiri atau investor. Disini pinter-pinternya kita cari investor. Kalo kalian networkingnya bagus udah pasti kalian akan lebih mudah mendapatkan dukungan modal. Semua usaha butuh modal, nggak bisa cuma ngandelin modal seadanya. Ya hasilnya juga bakal seadanya.

Kalo kalian cari nih sebenernya para CEO muda itu nggak beneran dari 0 banget sih. Kenapa aku bilang kayak gini. Karena mereka punya jaringan pertemanan yang cukup bagus. Lulusan universitas bagus. Jadi kalo mau cari investor juga cukup dipercayalah. Wiliam Tanuwijaya lulusan BINUS. Nadiem Makarim lulusan Harvard. Achmad Zaky lulusan ITB. Kebayang nggak sih channelnya kayak apa. Belom lagi kenalan-kenalan, rekan lain diluaran sana. Gajah mainnya juga sama gajah donk ya. Kalo main sama cicak nanti cicaknya keinjek.

2. Partner in Crime

Suamiku dulu pengen banget bikin start up. Nggak percaya donk sama pengalamanku berwirausaha sama temen-temenku yang gagal ratusan kali. Nyoba deh ngerjain project game sendiri. Dia nyari partner buat ngerjain donk ya ga bisa ngerjain sendiri. Dari mulai desain game, art dan programming. Butuh sekitar 7 orang termasuk suamiku. Bulan pertama lancar, nah bulan ketiga nih dia mulai oleng. Lha ya siapa sih yang mau dibayar murah untuk bikin game seribet itu. Waktu itu sekitar dapet uang 3 juta untuk bikin 1 game. Dibagi 7 orang kira-kira dapet berapa tuh. Belom yang ngerevisi tampilan berulang-ulang. Coba deh pikirkan partner yang bisa kalian ajak untuk bikin start up. Penting banget nih.

3. Waktu

Sebenernya kalo nginget awalan dia ngerjain project ini tuh kesel banget. Dapetnya nggak seberapa tapi dia sampe melekan berhari-hari. Udah habis lahiran, suami banyak kerjaan gini jadinya sakit. Belom lagi ada deadline pindah kontrakan. Numplek deh jadi satu. Waktu sama keluarga jadi berkurang banget, dia handle kerjaan temennya yang nggak bisa bantuin padahal juga dikejar deadline sama yang minta dibuatin game.

Gimana sampe sini masih sanggup baca kan ya?

Jadi kalian sudah siap nih sama itu semua? Mungkin kalo kalian masih single, nggak punya cicilan, belom ada anak dan masih on fire boleh lah dicoba start upnya. Atau yang masih nerima bantuan finansial dari orang tua, sungguh hidup dihadapkan dengan kesempatan yang luas.

4. Multitasking

Karna minimnya modal jadi kita harus siap multitasking ke banyak hal. Banyakin ilmu aja deh kalo ini. Iya kita harus siap masarin produk kita, bikin produknya, mau produksi dimana, sampe nentuin harga. Siap nggak nih ngerangkep 4 pekerjaan sekaligus?

Udah kalo nggak sanggup jangan diterusin bacanya nanti matanya minus lho. Lol

5. Tekad yang Kuat

Tuh kan nggak percaya malah diterusin bacanya. Ini poin terakhir yang ngena banget. Seberapa besar tekad kita untuk memulai start up. Yang nggak punya tekad silahkan disudahi bacanya. Kalo tekad kalian kuat, segera dilaksanakan. Karna banyak orang yang punya mimpi bagus tapi cuma segelintir saja yang berusaha mewujudkannya.

Karna hidup ini butuh makan, minum, tidur dan Tuhan nggak transfer ke ATMku 10jt perbulan untuk kehidupan sehari-hari keluargaku. Nggak ada saudara yang bisa bantuin modal atau jaminan apapun yang bisa dijaminkan untuk meminjam modal. Jadinya nggak realistis aja kalo pake contoh game buatan suamiku dan teman-temannya seharga 3jt dibagi 7 orang. Perorang dapet 400ribuan kan ya. Itu project dikelarin 6 bulan. 400ribu dipake untuk menghidupi keluarga selama 6 bulan. NGIMPI. Dipake bayar air aja nggak cukup.

"Tapi mbak ada lho orang yang beneran dari bawah banget terus sesukses itu dengan start upnya."

Udah di cek dia makan dan tinggal masih ikut orang tua atau enggak, udah punya anak apa belom, rumahnya masih ngontrak nggak, punya kendaraan nggak atau aset lain, lulusan mana, asal usulnya darimana, rekanannya siapa aja.

REALISTIS aja sih.

Yaudah kalo masih ngeyel ditulis aja nama CEO dan perusahaannya dikolom komentar.

Comments

  1. Duh, yang bilang mudah itu karena belom pernah terjun langsung bangun bisnisπŸ˜…πŸ˜…


    Percaya deh, kalo untuk mengawali semua itu butuh kerja keras, semangat and mukjizat hahhahaah

    Gabung aja yuk sama bisnis yang sudah teruji kualitas n ketahanan mentalnya #eh😁😁😁

    ReplyDelete
  2. untuk poin nomor 1"butuh modal besar banget" > aku kurang setuju sih, ga semua start up harus bermodal besar. Modal ini menurutku relatif. Semua berawal dari yang kecil kan, ga instan langsung besar. kalau modal seadanya dan hasil seadanya menurutku kurang pas. Semua butuh proses kalau menurutku. Nah proses disini butuh konsistensi dan point 5 tadi yaitu Tekad kuat. Ya memang terkadang yang bermodal besar terlihat akan cepat besar dan stabil, tapi engga juga kok, kalau diperhatikan start up2 yang berani sewa ruko untuk tempat usaha (mereka ada modal untuk sewa ruko yang ga murah juga) ketika itu memang tidak berjalan dengan bagus ya akhirnya tutup juga, padahal itu udah ada modal lho. Tapi juga ada yang usaha dirumahan juga jalan dan stabil. Nah berhasil atau tidak nya start up ini akan berbeda tiap orang (relatif lagi). Kalau berhasil dengan melihat Bukalapak dll yang sekarang ya itu memang perusahaan besar, bolehlah itu sbg cita2 kita. Tapi jangan rendah diri dulu dengan ga punya modal atau modal seadanya lalu takut dengan hasil seadanya. PErnah baca ttg Mas Achmad Zaky, dia juga berawal dari kecil, ruang kerja bukalapak dulu juga hanya di garasi rumahnya saja (koreksi jika salah ya), tidak modal besar menurutku tetapi sekarang bisa besar.

    Menurutku ketika mulai usaha,
    1. gali apa yang menjadi kelebihan kita (ini penting). kalau itu hobi itu lebih baik. kenapa? karena ketika melakukan hobi (sesuatu yang kita sukai) dan itu menghasilkan uang itu pasti jauh lebih menyenangkan dibanding dengan hanya mengerjakan tanpa suka. Bosennya akan lebih cepet biasanya ketika itu bukan hobi... Tapi kalaupun itu bukan hobi dan bisa tetap menjalankan di point 2 dan 3 dan 4 dibawah ini, aku rasa ok.
    2. konsistensi dan fokus. Nah kalau hobi biasanya dengan sendirinya akan sering melakukan, jarang bosen. akhirnya produk nya banyak. ya intinya lakukan terus menerus baik itu hobi atau tidak, jika lelah jangan stop tapi pause, lalu lanjutkan. Orderan sedikit di awal itu wajar. Sudah jadi perusahaan besar orderan sedikit juga bisa kok. Jadi terus saja lakukan jangan pernah berhenti. Fokus disini bukan artinya tidak boleh multitasking. Dalam dunia usaha (sendiri), multitasking memang benar menurutku (poin 4), di tiap task nya ini yang kita harus fokus. Memang tidak semua orang bisa multitasking dengan baik. Harus ada daftar apa yang perlu dikerjakan dan manajemen waktu yang tepat dan target.
    3. Pemasaran. Tidak perlu berpikir mulu mulu untuk ini, bukan harus sewa tim marketing yang kece. Sekarang ada dunia internet, optimalkan ini :) menurutku internet ini kuat banget untuk marketing. terbitkan semua hasil karyamu (produk) dalam suatu platform, tentu siapkan dengan foto/video yang menarik karena marketingmu hanya dengan foto/video dan deskripsi. ya ini tergantung usaha apa juga sih, ya artinya contoh2 proses dan produk kerjaanmu ditampilkan semua saja dan buatlah yang menarik. Network akan muncul dengan sendirinya dari ini menurutku. Jadi jangan khawatir yang tidak punya network, network itu akan muncul dengan sendirinya beriringan dengan usaha kalian. Karena di dunia internet yang lihat karyamu bukan hanya teman2 kuliah mu saja, semua orang bisa baca dan lihat :)
    4. Doa. klise mungkin, tapi jangan lupain doa ya. kencengin aja doanya, Klo belum dikabulin, mungkin masih kurang kenceng doanya :)

    Hanya sharing sedikit tentang pengalaman pribadiku dan beberapa temanku yang juga buka start up :) maaf jika banyak kurang, apalagi aku ga biasa nulis jadi maaf kalau sulit dipahami :) happy sharing

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts

Sweet