Adsme

It's Life

Ingin kuhela nafas yang panjang HUH..
Berasa capek lho ngurus rumah tangga yang bener kata orang NGGAK ADA HABISNYA. Enakan juga kerja sibuk tapi dapet duit dan punya temen. Nggak juga, kerja juga pasti ada tekanan kan. Kadang perlu memprioritaskan kerjaan dulu baru rumah. Apalagi yang kerjanya di service dan pelayanan. Pasti waktunya sungguh sangat tersita ketimbang yang kerja di bagian produksi barang. Bisa TENG GO lah. Ah tapi sama aja sih, semua pasti juga punya plus minusnya ya kan.

Menjalani rutinitas yang ya begitu begitu aja. Palingan juga bangun tidur, mandi, sarapan, berangkat kerja, pulang, mandi dan tidur. Pernah pasti mengalami suntuk dan mungkin ada yang sempat membenci rutinitas musiman. Semacam males berangkat kerja karna hujan, males mandi karna udah malem banget. Riweh euy.

Ternyata kita secara nggak sadar telah menyediakan ruang kosong untuk kehidupan. Ruang kosong itu tak hanya dialami mereka yang sedang patah hati. Sebenarnya ruang kosong itu ada karna kita terlalu fokus pada akhir sebuah perjalanan tanpa menikmatinya.

1. Bekerja/ Kuliah



Aku pernah berada di fase ini, dimana aku sampe nggak sempet makan pas jam makan siang. Karna aku merasa bahwa aku harus segera menyelesaikan tanggung jawabku. Padahal kerjaan juga pasti akan ada terus. Menikmati waktu istirahat sebaik-baiknya, makan, ngobrol sama rekan kerja atau sekedar menyapa yang dirumah itu adalah hal kecil yang berdampak besar dikehidupan kita. Telat makan jadi sakit maag, nggak ngobrol sama temen kantor juga nggak dapet info terbaru tentang kantor kan.

Beginilah kehidupan orang bekerja kadang itu terasa menyebalkan. Mau berangkat kerja eh tiba-tiba hujan, jadinya males. Tapi kita perlu memaksakan diri keluar dari zona nyaman ke zona aman. Ya kalo kita sering bolos masuk kantor juga nggak aman donk posisi kita, bisa dipecat kapan aja dengan performa yang buruk siapa yang mau mempekerjakan orang malas.

2. Liburan



Nggak semua hiruk pikuk itu bisa terobati dengan liburan jauh ke Antartika atau Afrika. Ya kita juga harus mikir biaya liburan dan segala kebutuhan selama liburan. Itu nggak murah. Bener nggak sih nanti sepulang dari liburan kita langsung BAHAGIA tanpa beban atau kita cuma ngumpet sebentar dari kenyataan? Pikir ulang deh sebelum kita ngumpet dan buang-buang uang.

Memang liburan nggak selalu harus membawa pulang bahagia. Kebanyakan bawa pulang capek dan telat masuk kantor di hari berikutnya. Tapi kita juga realistis donk emang liburan buat apa kalo nggak buat menghibur diri. We must enjoy the weekend. Duh weekend itu penting banget buat dinikmati bareng keluarga/ sahabat/ kekasih biar nggak pusing ngerasain tuntutan hidup. Manfaatkan weekend ya, jangan ditambah-tambahin lemburan.

3. Pacaran/ Berumah Tangga



Entah pacaran atau berumah tangga pasti pernah mengalami titik jenuh dan titik didih. Duileehhh udah kayak TABEL PERIODIK unsur kimia. Pacaran itu mudah, kalo bosen yaudah putus. KELAR. Beda halnya sama yang udah berumah tangga. Pasti akan mencoba mencari jalan keluar bersama. Itu makanya menikah itu harus dengan orang yang SEIMBANG biar nggak jomplang mikir kehidupan rumah tangga sendirian.

Pokoknya nih pesen untuk yang belom nikah. Karakter pasanganmu sekarang TIDAK akan BERUBAH menjadi lebih baik kecuali dia kesamber petir. Berubah jadi lebih jelek itu sangat mudah karna ENAK. Tapi berubah jadi baik itu butuh EFFORT. Jadi apa yang akan kalian hadapi setelah menikah nggak beda jauh sama yang sekarang.

Menjalani pernikahan tanpa rasa itu nggak enak. Enaknya dimana sih kalo nggak ada komunikasi nggak ada yang saling support. Bahkan nantinya akan berdampak buruk ke pola pikir si anak. Misal nih si ibu udah jadi tulang punggung, sabar banget, melakukan pekerjaan rumah tapi suka curhat si medsos. Si bapak cuma nganggur aja nggak ada kerjaan, kurang peduli dengan kondisi rumah dan psikologi istri. Kalo anaknya cowok kemungkinan besar akan meniru bapaknya donk. Kalo anaknya cewek, juga akan meniru ibunya "yaudah nggakpapa mungkin memang begini harusnya jadi wanita". NGENES banget. Mungkin kalo si anak punya pemikiran yang berbeda dia akan menjadi baik dan menjadikan semua itu pelajaran. Tapi kalo si anak tipe pesimis lha ya di copy paste donk dari bapak ibunya.

Hidup harus punya tujuan tapi juga jangan lupa untuk menikmati tiap prosesnya. Karna selalu ada cerita dibalik proses.

Comments

Popular Posts

Sweet