Adsme

Sekolah Impian

Sekolah itu menyenangkan,  tapi kadang sebel kalo terlalu banyak PR. Kalo ngerjain project aku suka sih. Maklum aku dari SD sampe SMP sekolah negeri. Jadi rada bosan sama sekolah yang MONOTON. Minim project,  datang, duduk, diam, nggak boleh berisik, ngerjain LKS (worksheet) udah gitu aja sampe lulus. Sungguh membosankan, sampe pas mau memutuskan untuk lanjut SMK aku nggak mau masuk public school (sekolah negeri) karna sungguh membosankan menurut pengalamanku. Tapi mungkin aku aja yang nggak beruntung masuk sekolah yang nggak PAS. Jadi ngerasa bosen ngerjain LKS mulu, jarang banget ada diskusi.



Beda banget sama sekolah impianku, akupun berusaha menerapkannya ke sekolah tempat aku ngajar (dulu)  aku sering banget ngajak murid-muridku diskusi, menemukan ide-ide baru, nggak lagi menghafal dan memindahkan isi buku ke catatan. Lha ya buat apa sekarang ada fotocopyan ngapain nyatet panjang lebar. Nyatet seperlunya aja donk yang penting kita paham. Tapi ya kalo mau nerapin kayak gitu sendirian di tengah guru-guru yang masih KOLOT juga tetep kalah. Jadi karna aku masih pengen ikut berkontribusi buat Indonesia, suatu saat kalo aku punya sekolah akan aku bikin sistem yang sesuai impianku :

1. Manners before knowledge



Kadang miris kalo ngeliat sekolah jaman sekarang didukung dengan orang tua yang memanjakan. Semua PR anak selalu ada CAMPUR TANGAN orang tua, mungkin pengen sekolah lagi. Orang tua rasanya terlalu ikut campur urusan nilai anak. Pokoknya anaknya harus dapet nilai bagus, nggak peduli meski si ortu yang ngerjain PR-nya. Ujianpun juga menuntut dapet nilai bagus. Guru juga nggak habis-habis menghajar anak  didik dengan segudang soal. Ujungnya anak yang nggak memiliki kemampuan bagus memilih jalan MENCONTEK demi dapet nilai bagus. Sadar nggak sih kalian itu mendidik anak untuk jadi ORANG TIDAK JUJUR.

Manners (tata krama) itu penting banget, jadi dasar yang kuat sebelum nerima ilmu. Kalo berilmu tapi mannernya nggak bagus juga buat apa itu ilmu. Bahkan negara maju seperti Jepang dan Finlandia juga mengajarkan manners terlebih dahulu sebelum anak-anak siap menerima pelajaran. Sekitar usia 10 tahun mereka baru akan menerima pelajaran dan PR (kind of). Jadi emang pondasi awal kayak jujur, menghormati orang lain, menjaga kebersihan, itu harus ada dulu baru dia menerima pelajaran. Kebayang donk kalo mereka nggak mengerti/ memahami tata krama. Ujian udah pasti nyontek pokoknya naik kelas, nggak menghormati orang lain ujungnya jadi tukang bully, KOPROS (nggak menjaga kebersihan) kalo ada project art/ craft mereka pasti akan nyampah dimana-mana. Itu mungkin jadi jawaban kenapa masih banyak orang Indonesia yang mampu beli mobil seharga 200jutaan tapi NGGAK sanggup beli tempat sampah kecil untuk di dalam mobil. Masih aja suka mbuang tissue, plastik, atau sampah lain dari dalam mobil ke jalanan asli kalian NORAK.

2. Kreativitas tanpa batas



Sadar nggak sih sebenernya banyak sekolah yang MEMATIKAN kreativitas anak. Iya masih banyak guru yang menyebut siswa pintar karna nilai matematikanya bagus. Padahal anak itu punya bakat dibidang bahasa misalnya. Anak jadi minder, karna dia tidak dianggap pintar oleh gurunya. Padahal dia punya kemampuan bahasa yang bagus. Kalo anaknya cuek mungkin dia tetep akan mengasah diri di bahasa. Tapi kalo anaknya tipe nggak percaya diri kan jadinya mereka banting setir mati-matian ngejar nilai matematika yang bagus.

Kita nggak bisa menutup mata juga ya, kadang anak mencoba mencari perhatian dengan caranya. Ingin dihargai dengan pencapaiannya. Itu kenapa mereka juga mati-matian mengejar perhatian itu dari guru dan orang tua.

Kreativitas itu hal yang wajib ada dalan diri anak. Bukan berarti anak harus bikin DIY craft atau semacamnya, bukan. Tapi kreativitas adalah jalan alternatif jika si anak belum bisa mencapai tujuan awal. Kalo anaknya kreatif juga banyak kasih manfaat kok buat kehidupannya. Anak nggak mudah stres karna dia tau bahwa ada jalan lain menuju tempat tujuan yang sama. Masih ada banyak jalan menuju Yogyakarta.

*Lol*

3. Seragam bebas



Aku menyadari kalo ternyata aku selama ini nggak suka dan nggak nyaman pake seragam sekolah karna ribet geraknya nggak bebas. Mungkin karna aku juga orangnya banyak tingkah jadi emang nggak bisa diem. Lebih nyaman pake celana olahraga sama kaos oblong.

Ya mana ada sekolah macem itu. Lol.

Tapi bener lho kenyamanan berseragam itu perlu banget, sangat menentukan aktifitas kita seharian di sekolah. Nggak kebayangkan pake seragam yang nggak pas selama sekolah pasti nggak nyaman dan nggak PD. Tapi dulu di Malang ada lho sekolah yang membuat kompetisi desain seragam. Untuk karya terbaik akan direalisasikan jadi seragam. Dan honestly aku pengen sekolah disana karna seragamnya doank. HAHAHA tapi nggak jadi.

4. Unstressed system



Sekolah kayak gini nih bakal dicari orang tua milenial. Tapi ya gitu bayarnya juga MAHAL. Bikin sekolah yang santai dan nggak bikin anak stres itu emang langka dan patut dihargai donk. Karna ya kita sekolah untuk mencari ilmu bukan nyari stres. Dari belum tau menjadi tau donk. Bukan dari happy menjadi stres. Emang kalian pernah menemukan orang yang stres berat malah punya ide cemerlang? Mention deh 1 aja di kolom komentar. Ide cemerlang itu malah muncul kalo kita happy dan rileks.

Pas aku kuliah di Seoul. Dalam satu kelompok ada 5 orang salah satunya aku. Profesornya minta kita untuk bawa foam warna hitam. Temen sekelompokku udah donk beli foam, cat warna hitam, kuas, dan banyak persiapan lainnya. Terus mereka nggak tanya pendapatku atau bahkan ngajak aku dari awal. Mereka SENGAJA ngajak aku di hari terakhir sebelum foam item dibawa. Tapi bukan aku donk namanya kalo nggak aware dan ready sama hal kayak gini. Ya aku bawa foam sendiri donk, kertas asturo warna hitam, double tape, gunting. Jadi tuh foam hitam yang rapih. Sapa suruh nyepelein mantan guru TK. Habis kan kalian sama kreativitasku. *Lol. Sombong amat deh* Kebayang donk mana yang lebih cepet selesai bikin foam hitam. Konyolnya lagi pas aku masuk kelas, mereka semua melakukan itu ; ngecat foam pake cat hitam.

Awalnya profesor mau ngasih materi yang akan dijadikan bahan akhir semester. Ini malah 15 menit dipake untuk membahas keribetan mahasiswa yang tidak berpikir sederhana. Ternyata yang ribet nggak selalu bagus.

5. Memahami bukan menghafal



Sampe sekarang kalo liat keponakanku menghafal tuh aku sedih. Iya karna ujungnya ditanya balik dia malah panik. Ya mungkin itu sudah jadi resiko sekolah dengan standar menghafal. Menghafal itu nggak enak, kita cuma inget sesaat tapi terus menguap begitu saja itu ilmu entah kemana kayak kentut. Makanya sekolah impianku itu nggak banyak murid tapi fokus di kualitas. Anak bisa aja lambat banget belajar perkalian karna dia masih belum memahami konsepnya. Tapi kalo diburu-buru untuk menghafal dia malah nggak paham. Nanti pas belajar step berikutnya (pembagian), malah buyar itu konsepnya. Malah capek ngajarin anak yang mengandalkan hafalan bukan pemahaman.

6. Mengembangkan bakat



Nggak semua sekolah dan orang tua mau dan peduli dengan bakat dan potensi anak. The schools system only care about passing the tests and it stop curiosity. Coba deh pikir ulang kalimat ini? Bener nggak sih ini berlaku di sekolah pada umumnya. Setelah sekian lama menghabiskan waktu disekolah terus guru kebanyakan bilang kalo dia nggak melihat bakat atau potensi si anak. Ditambahi dengan ceramah si anak nilainya kurang di pelajaran A, B dan C.

*preeeet* sorry to say, aku juga pernah jadi guru I don't really care about the grade, sepanjang jam pelajaran sekolah aku berusaha untuk mengobservasi bakat dan kemampuan anak. Untuk apa? Untuk membantu orang tua menemukan jawaban kemana arah si anak nantinya. Future is more important than the grade. Yaudahlah liat kemampuan anaknya, kelebihan dan kekurangannya dimana. Nggak usah sibuk memperbaiki kekurangan anak,  ditambal aja cukup yang penting nggak bocor dan dia bisa tetep jalan. Gali kelebihan anak, kita observasi minta bantuan guru dan psikolog. Perdalam kelebihan anak. Jangan menuntut anak harus mendapatkan nilai sempurna disemua mata pelajaran. Disekolahin bukan untuk jadi DUKUN (yang pura-pura tahu semuanya), disekolahin untuk mengenal dirinya, mengasah kelebihannya dan menjadi versi terbaik anak kita.

Menurut kalian dimana aku bisa dapetin itu semua? Sekolah impian yang santai, nggak ribet tapi hasilnya bagus? Jelas donk homeschooling. Jadi aku untuk sementara ini masih memilih homeschooling sebagai pondasi awal anakku. Aku juga berencana menerapkan Montessori, Waldorf dan Regio Emilia. Intinya kan mengasah kemampuan anak, ngantarkan anak ke gerbang kesuksesan apapun metode belajarnya. Ya kan?

Kapan aku mulai menerapkan itu? Udah sejak Aika bayi kinyis-kinyis dan sampe sekarang masih berlanjut donk karna aku dan suami sepakat untuk homeschooling jadi kita berdua bekerjasama untuk anak kita. Rencananya awal tahun 2020 aku akan buka sekolah alternatif toddler-preschool dirumah. Doakan ya teman-teman. Yang mau ikutan gabung juga boleh.

Comments

  1. Cakep bnnget tulisannya, klo punya guru macem tante mesti seneng banget😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak umi nida. saya jadi makin semangat nulis nih. :D semoga anak-anak nanti beneran happy punya guru macem saya.

      Delete
  2. Sepakaat banget mbaaak semuanyaaa. Manner before knowledge jadi dasar sebelum menuntut ilmu, biar tau kalau manner is all that matter, kalau berilmu tp tidak beradab juga sama aja bohongnya. Nice sharing, lama kali aku nggak mampir ke sini rasanya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak lucy, ya ampun maaf nih kelamaan didapur jadi jarang buka blog. Semoga pendidikan Indonesia makin menitikberatkan pada moral ya mbak.

      Delete
  3. Perlahan, kita alih program (kurikulum?) ke arah sana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk kita kasih sumbangsih kita untuk negeri tercintaaaa

      Delete
  4. Sekloah jmn dulu dateng, nyatet lg ,pr, pulang. Gt mulu smpe boring... Gak kreatif..ga bs slalu sampaikan pendapat.. Semua hrs ikuti aturan yg pakem. 😞

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts

Sweet